Selasa, 29 Desember 2015

Tembung Lingga

Selasa, Desember 29, 2015 0 Comments
Sugeng siyang, Bu Linna arep ngrembag babagan salah siji paramasastra yaiku tembung. Tembung kang arep kababar yaiku tembung lingga. Apa kuwi tembung lingga? Tembung lingga yaiku tembung kang isih asli durung entuk wuwuhan utawa tembung kang durung owah saka asale.


Tembung lingga kang entuk wuwuhan kaya ater-ater, seselan, lan panambang diarani tembung andhahan.

Tuladha tembung lingga:

sapu

kayu

meja

laku

layu

tulis

pakan

tuku

paku

lan sapanunggale

Sabtu, 26 Desember 2015

Macapat dalam Filosofi Kehidupan

Sabtu, Desember 26, 2015 0 Comments

Taukah anda bahwa tembang macapat bisa dikaitkan dengan kehidupan kita manusia di dunia. Macapat bisa dikaitkan dengan kehidupan mulai dari dalam kandungan hingga kematian. Berikut uraiannya.

Tembang macapat ada 11 yaitu maspocunggatruhninanthidupangkasmaransidandang. Namun, bila diurutkan sesuai kehidupan, diawali dengan tembang maskumambang dan diakhiri dengan pocung.

1. Maskumambang
Maskumambang dikaitkan dengan kemambang (melayang) di dalam kandungan sang ibu. 


2. Mijil
Mijil dikaitkan dengan keluar. Setelah berada dalam kandungan sang ibu, si bayi akhirnya lahir ke dunia.


3. Sinom
Sinom bisa dikaitkan dengan pertumbuhan si bayi yang tumbuh jadi enom (muda). Sinom berasal dari cangkriman isih enom.


4. Kinanthi
Kinanthi dikaitkan dengan rasa kasih sayang yang mulai muncul di kehidupan si anak muda.

5. Asmaradhana
Asmaradhana dikaitkan dengan masa-masa si anak muda yang semula mengenal sayang tumbuh menjadi cinta dan kasmaran terhadap lawan jenis.


6. Gambuh
Gambuh bisa diartikan dengan jumbuh atau gathuk yang artinya menyatu. Menyatu ini artinya jadi satu dalam ikatan pernikahan.
 



7. Dandhanggula
Dandhanggula dikaitkan dengan kehidupan berumah tangga yang beraneka ragam rasa. Pahit mania kehidupan dirasakan seusai hidup berumah tangga memiliki pasangan, anak, dan rejeki.


8. Durma
Durma dikaitkan dengan derma atau sedekah. Sedekah harus tetap dilakukan untuk membersihkan harta kita.


9. Pangkur
Pangkur dikaitkan dengan mungkur atau pensiun. Pensiun disini karena sudah tua dan hanya memikirkan kehidupan di akhirat.


10. Megatruh
Megatruh dikaitkan dengan pegat ruh atau dicabutnya ruh. Masa ini ruh kita terlepas dari raga yang artinya meninggal.


11. Pocung
Pocung diartikan dengan pocong yaitu kain kafan yang digunakan untuk mengkafani manusia yang sudah meninggal dan dimakamkan. Pocung ini menandakan selesai sudah perjalanan manusia di dunia.













Rabu, 23 Desember 2015

Media Pembelajaran Bahasa Jawa "Soal Essay dan Pilihan Ganda Menggunakan Power Point VBA"

Rabu, Desember 23, 2015 4 Comments
Assalamu'alaikum semua. Kali ini mau berbagi cerita. Saya kebetulan memang hobi otak-atik lepi. Mulai dari senang nulis, membuat media pembelajaran, hingga ngeblog dan facebookan hehehe...

Kebetulan saya membuat media pembelajaran power point yang di dalamnya terdapat soal-soal. Kuterapkanlah di kelas. Media itu membahas tentang pacelathon atau percakapan yang erat hubungannya dengan unggah-ungguh basa.

Soal yang aku sajikan berupa essay dan pilihan ganda. Secara bergantian, anak-anak maju satu per satu mengerjakan soal dari power point yang kubuat dengan menggunakan VBA hasil belajar otodidak melalui googling.


Alhasil, suasana menjadi riuh semangat. Sorak karena berhasil menjawab, dan tepukan karena tak bisa menjawab soal yang tersedia. Upps kebalik bahasanya y hehehe...






Selasa, 22 Desember 2015

Inilah Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Bahasa Jawa Kelas IX Semester 2 Tahun 2015/ 2016

Selasa, Desember 22, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum para kadang dwija basa Jawa. Kapengker, sampun kula bagi Silabus Basa Jawa semester ganep.

Klik iki

Sapunika badhe kula bagi RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) semester ganep. Silabus lan RPP menika kaya botol entuk tutup. Klop banget. Uba rampe pasinaon inggih punika Silabus lan RPP wajib dipungadhahi dening para kadang sedaya.

Ing ngandhap punika tuladha RPP ingkang dipundamel dening MGMP Basa Jawa Kabupaten Pati. Mugi-mugi saged biyantu.



Senin, 21 Desember 2015

Silabus Bahasa Jawa Kelas IX Semester Genap

Senin, Desember 21, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum para kadang dwija basa Jawi. Sapunika sampun purna semester gasal. Semester ganep kawiwiti. Para kadang dwija kedah ndamel uba rampe kagem semester ganep. 

Uba rampe menika kayata silabus lan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran). Sanesipun ugi kreatif pados sumber pasinaon kayata buku lan media-media.

Wonten ngandap saged dipunpirsani tuladhanipun silabus kagem semester ganep. Mugi-mugi saged dados referensi. Silabus menika anggitanipun MGMP Bahasa Jawa Kabupaten Pati.


Jumat, 18 Desember 2015

Geguritan Sandi Asma "Pitutur Urip"

Jumat, Desember 18, 2015 4 Comments













Mbok ya aja padha lena

Urip iku mung sedhela

Lakonana amal kang mulya

Ilangna tumindak ala

Nuli cidra marang wong liya

Nora gampang kapilut kerliping donya

Amal kang becik iku sangu ing donya

Tibaning pati ora kena dinyana

Urip mung ngamal, donga, lan usaha

Supaya sanguning pati ora sia-sia


Tayu, 18 Desember 2015


Mengenal Tembang Macapat Pocung

Jumat, Desember 18, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum... Bu Linna arep ngandharake babagan tembang macapat "Pocung". Pocung, miturut cacahing gatra, mung duwe patang gatra (4 larik). Tembang Pocung asring dianggo nggawe cangkriman. 



Kaya tuladha:

Bapak pocung dudu watu dudu gunung
Sangkamu ing sabrang
Ngon-ingone sang bupati
Yen lumampah si pucung lambeyan grana

Cangkriman tembang pocung ing dhuwur mung salah sawijining tuladha. Saliyane, dianggo cangkriman, tembang pocung duwene watak lucu. Tembung pocung miturut wikipedia, saka tembung cung kang duweni teges kuncung kang kerep digathukake karo bocah jaman biyen sing seneng dikuncir kuncung.

Ananging, tembang pocung uga biyasa digathukake kanggo ngelingake wong marang pati. Pocung kuwi digathukake karo pocong kaya pralambang mori kanggo mbungkus layon.


Kamis, 03 Desember 2015

Inilah Cara Mudah Menghafal 11 Tembang Macapat dengan Membuat Cangkriman

Kamis, Desember 03, 2015 3 Comments
Assalamu'alaikum pecinta kebudayaan Jawa. Kali ini saya posting dengan bahasa Indonesia ya, untuk mempermudah pecinta budaya Jawa yang memang belum menguasai bahasa Jawa. Posting kali ini, bu Linna akan memberikan cara gampang menghafal judul tembang Macapat.

Membuat cangkriman wancah dari judul tembang macapat adalah cara paling mudah bagi kita untuk mengingat 11 judul tembang macapat. 

Cangkriman wancah adalah menyingkat kata-kata. Nah, sebutan kerennya adalah membuat jembatan keledai. Dari 11 tembang macapat, kita urutkan dari tembang macapat yang memiliki gatra (baris) tersedikit ke terbanyak.


Tembang macapat yang memiliki gatra (baris) paling sedikit adalah Maskumambang yang memiliki 4 gatra (baris). Sedangkan Dandanggula memiliki jumlah gatra (baris) terbanyak yaitu 10 gatra. Bagaimana urut-urutannya tembang macapat berdasarkan jumlah baris?

Yang pertama adalah Maskumambang (4), Pocung (4), Gambuh (5), Megatruh (5), Mijil (6), Kinanthi (6), Durma (7), Pangkur (7), Asmaradhana (7), Sinom (9), dan terakhir Dhandanggula (10).

Kesebelas urutan tembang macapat berdasarkan jumlah gatra tersebut mari kita wancahkan atau singkatan atau dibuat cangkriman jarwadhosok

Mas - pocung - ga -truh -mi - nanthi - du - pang -kasmaran - si - dhandang

Diatas adalah hasil dari kita membuat cangkriman wancah dengan mengambil sedikit-sedikit elemen suku kata dari masing-masing judul tembang macapat. Dengan cara cepat dapat dihafal yaitu MASPOCUNGGATRUHMINANTHIDUPANGKASMARANSIDHANDANG.

Kamis, 26 November 2015

WATAK WANTU LAN SASMITANING TEMBANG MACAPAT

Kamis, November 26, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum, bu Linna badhe mbahas babagan sasmita lan watak wantune tembang macapat. Ana ing tulisan sadurunge, bu Linna sampun ngandharaken babagan priye carane supaya gampang ngapalake 11 tembang macapat kanthi nggawe jembatan keledai.

Kanggo ngelingake, waca tulisan iki macapat

Ana ing tulisan bu Linna liyane, uga wis nate ngrembag babagan pathokan tembang macapat. Ana ing tulisan kuwi, bu Linna uga maringi tuladha kepriye carane nentokake pathokaning tembang macapat.

Kanggo ngelingake, waca tulisan iki paugeran-tembang-macapat

Ing tulisan iki, ana sasmita lan watak wantune tembang macapat. Apa kuwi sasmitaning tembang? Sasmitaning tembang yaiku pratandha kang ana ing tembang utawa tegesing tembang. Dening watak wantune tembang yaiku watak kang nggambarake tembang macapat. 


Selasa, 24 November 2015

TATA CARA MANTON (2)

Selasa, November 24, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum, bu Linna arep ngandharake babagan tata cara manton nalika ngepasi adicara manten utawa tempuking gawe. Adicara tempuking gawe nalika mantenan yaiku:

  • Midadareni
Midadareni yaiku adicara sadurunge ijab lan qobul. Midadareni kena ditegesi kaya widadari. Manten putri ana ing adicara midadareni yaitu dikerik, dilulur, lan sapanunggale, mula kuwi kaya widadari sewengi. Ana ing adicara midadareni yaiku ketemu antarane kaluwarga manten kakung lan putri.

  • Ijab Qobul
Adicara ijab lan qobul iki yaiku intining saka adicara mantenan. Ana ing akad utawa ijab qobul iki, manten kakung ngucapake janji ana ing ngarepe mertuwa lanang, penghulu, lan para saksi. Banjur entuk surat resmi saka KUA kang dadi pratandha resmining gegayutan antarane wong lanang lan wong wadon.

  • Panggih
Sawise ijab lan qobul, manten loro dipanggihake banjur ditutukake karo adicara balang-balangan gantal/ suruh.

  • Balangan suruh/ gantal
Adicara balangan suruh yaiku manten lanang lan putri padha balang-balangan suruh kang duweni teges bilih beda ananging padha tresnane. Manten lanang suruhe aran gondhang tutur, dene manten putri gondhang kasih.

  • wiji dadi
penganten kakung ngidak endhog, banjur manten putri wisuh sikile manten kakung nganggo banyu kembang. Tegese wiji dadi yaiku wong wadon kang kudu bekti marang wong lanang.

  • sinduran
Bapak manten putri ngiring manten loro nganggo kain lumaku alon-alon tumuju ing pinarakan kang duweni teges bilih penganten loro wis katampa dadi kaluwarga.

  • Timbangan
Bapak manten putri mangku manten loro kang duwe teges bilih anak mantu wis dianggep kaya dene anake dhewe.

  • Kacar-kucur
Penganten lanang aweh barang kaya dene beras, dhuwit recehan, ana ing pangkone manten putri. Kacar-kucur duweni teges supaya wong lanang nafkahi kaluwarga, lan wong wadon kudu bisa njaga lan ngatur dhuwit mau.

  • Dulangan
Penganten loro padha dulang-dulangan minangka duweni teges seneng lan susah digotong bareng-bareng.

  • Sungkeman
Manten loro padha sungkeman urut-urutan saka bapak, ibu, lan bapak, ibu mertua.

Kamis, 19 November 2015

ADAT ISTIADAT SAAT UPACARA KEMATIAN

Kamis, November 19, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum semuanya. Kali ini bu Linna mau berbagi tentang adat istiadat yang ada di upacara kematian. Adat istiadat ini biasa dilakukan oleh orang Jawa. Ketika ada yang meninggal, semua keluarga dan tetangga bergotong-royong untuk merawat si mayat agar bisa segera dimakamkan. Nah, berikut adat-istiadat yang masih ada di Jawa.
  • Brobosan
Brobosan adalah upacara yang diselenggarakan di depan rumah orang yang meninggal. Tata caranya adalah, peti mati atau keranda digotong keluar dari rumah, kemudian diangkat tinggi-tinggi. Ketika keranda diangkat, anak tertua hingga cucu bergantian masuk berjalan di bawah keranda, hingga sebanyak tiga kali. Tujuan brobosan adalah untuk memberi hormat, menjunjung tinggi nama baik, jasa-jasa almarhum semasa hidup, dan mengubur dalam-dalam apapun kejelekan almarhum.
  • Memecahkan gentheng
Keluarga almarhum memecahkan gentheng rumah agar yang sudah meninggal tidak kembali dan mengajak keluarga
  • Meronce bunga
Untuk hiasan keranda, biasanya para tetangga meronce bunga warna-warni.
  • Membuat tumpeng
Tumpeng ini dibuat oleh keluarga untuk orang-orang yang sudah menggali kuburan

Demikian beberapa adat yang masih ada di upacara kematian. Namun, hal tersebut terkadang juga tidak dilakukan oleh orang-orang Jawa. Semoga bermanfaat.

Senin, 16 November 2015

GEGURITAN KELAS IX-D (1)

Senin, November 16, 2015 0 Comments
ILMU

Aku bisa pinter merga ilmu
Semana suwene tak luru
Ilang rasa wegah iki
Hasile ya mesti wis becik
Nanging aku kudu sinau
Opo maneh aku wis kelas telu
Paringana ilmu kang barokah
Ing alam donyo lan akhirat
Aku janji ra bakal lali
Tekat iki kang dadi bukti
Insyaallah aku bisa mulya

Dening : Asih Noviati

Katresnan

Wiwit mbiyen kae
Aku tansah mikir awakmu
Nadyan kowe wes ana sing nduwe
Dadi aku mung bisa nyawang
Amarga iki aku sadar
Aku iki mung manungsa
Pasrah aku yen kowe lunga
Rekasane ya mengkene
Ilang rasa tresna iki
Lumakune wektu
Ing bengi tansah mung kowe
Aku mung bisa ndonga


Dening: Wanda Aprilia Putri

Guruku

Guruku,
Wayah esuk sliramu teka
Panase srengenge ora dadekna sungkawa
Esem lan donga dadekna aku ngerti donya
Guruku,
Digugu lan ditiru
Ora ditinggal turu
Ora banjur guyu
Ditiru solah bawane, lan digugu pituture becik
Guruku,
Mung sliramu sing dadi pepujanku
Paring ilmu ora nyawang waktu
Aku ora bakal lali marang kabeh sliramu
Ora ono piwales sing bisa ngganteni
Aku mung bisa matur, agunging panuwun marang sliramu guru

Dening : Elisa Aulia Fadhilah

Minggu, 15 November 2015

IKLAN ADSENSE KEMBALI SETELAH BLOG FULL APPROVE

Minggu, November 15, 2015 2 Comments
Alhamdulillah, setelah sekian bulan menunggu, akhirnya iklan adsense kembali menghiasi blog sinau bareng ini. Setelah memutuskan migrasi dari omahelinna.blogspot.com ke www.sinaujawa.com iklan adsense menghilang dari blog ini. Memang, akun yang saya punya adalah hosted acount. Hosted acount hanya bisa menampilkan iklan di blog milik blogspot saja.





Baca ini omahelinnablogspotcom-migrasi-ke-rumah

Setelah melakukan upgrade ke non hosted, blog ini tak langsung diterima. Puluhan kali ditolak si mbah google. Tak pantang menyerah itulah mottoku. Penghasilan menurun drastis. Bahkan, sempat menjajal affiliate lain.

Baca ini mencoba-keberuntungan-accestrade

Dan.... Sampai akhirnya per tanggal 10 November dapatlah surat cinta dari si mbah. Alhamdulillah...

Namun, perjuangan masih berlanjut. Iklan hingga 4 hari tak juga muncul. Mintalah aku bantuan ke komunitas G+ IAPD dan diberikan masukan. Setelah pembenahan sana-sini, taraaaaaaa iklan muncul per tanggal 15 November 2015. Semoga membawa berkah. Penghasilan lancar, hingga bisa gajian dari google. Amiiiin...

Itulah pengalamanku upgrade dari akun hosted ke non hosted.

Sabtu, 14 November 2015

GEGURITAN KELAS IX-C (1)

Sabtu, November 14, 2015 0 Comments
NEGARAKU

Negaraku Indonesia
Negara kang duweni tata krama
Sopan santun nomor siji
Banjir,tanah longsor,kebakaran alas
Iku wes biasa
Nanging sapa kang nimbulake ?
Yen wis ngene iki tumindak rakyate
Kenapa rakyat Indonesia kurang nganggep ?
Yen padha ngono sapa sing rekasa
Sapa sing resah
Sapa sing salah
Ora mungkin bumi ngrusak negara
Luwih becik padha nganggep
Supaya negara iki...
Dadi negara kang makmur
Negara sing aman lan nyaman
Supaya dheweke dewe ora duwe rasa kuater
Marang negara iki
Salamku marang rakyat

ANIK FARHATUN NI'MAH

KANCA

Kanca...
Saben ndina kowe gawe aku seneng
Ora tau nglarakno atiku
Dina dina rasane sepi ora ana awakmu
Amerga awakmu penyemangat urepku
Kanca...
Ngapuntene nak aku salah karo awakmu
Salah sing iso gawe kuwe lara ati
Nanges sedina sewengi gara-gara aku
Aku serasa salah teros ning ngarepmu
Kanca...
Aja nganti kowe ninggalno aku
Aku ora bisa urep ora ana awakmu
Awakmu sing apikan
Ora bisa luntur nak njero atiku
Kanca...
Mater suwun wis ngisi dina dinaku
Dina dina sing ayem tentrem
Awakmu pancen pantes dadi kancaku
Aku tresna marang sliramu kancaku

Dening : Endah Dwi Nofita


IBU

Wektu jaman semana
Ibu sing njaga saben dina
Dadi panutanku lan mbenerake tumindakku sing ala
Yen aku salah dibenerake
Aku ra iso bales jasamu nalika semana
Rina wengi mesthi ngajari aku
Ibu matur nuwun kanggo kabeh jasamu
Nalika jaman semana akih luputku
Ibu aku nyuwun gedhe pangapuramu


DENING:WIDYA RINI

Kamis, 12 November 2015

GEGURITAN KELAS IX-B (1)

Kamis, November 12, 2015 1 Comments
BAPAK

Ragaku saka jiwamu
Esuk,awan,sore nasehatmu tak nggo
Semono suwene aku mbok openi
Saka keringetmu aku bisa urip
Aku mesti patuh marang awakmu
Mugo-mugo gusti tansah ngelindungi
Eling saben dina kangelanmu
Yen wayah udan lan panas
Yen wayah rina lan wengi
Aku mung bisa ndonga'ake
Nadyan aku durung bisa mbales
Aku tansah sayang marang awakmu
Donya arep tak raih kanggomu
Etang wektu ingkang suwe
Wahyu lan ridhomu sing tak karepke
Insyaallah kekarepanku terkabul

(RESSA MEYYANA DEWI,2015)




KATRESNAN

dene rasa jroning dhadha
engga wektu jumangkah mlaku
sak wayah-wayah tansah dak pikir
tresnaku marang sliramu
ing wayah wengi
kelingan manis esemanmu
anane mung rasa tresna
sansaya cedhak njalari ati
angenku mung pengen bisa nyanding sliramu
rasa tresna rinengkuh ing atiku
ing jroning atiku mung ana rasa tresna kang tulus marang sliramu

Vindi Destikasari

Menungsa Sing Akeh Dosa

Aku iki menungsa sieng akeh dosa
Namung aku ngrasa nek aku yo duwe tresna
Donga sing saben dina tak lakonana
Rasane,awakku iki ijeh kebak dosa
Eling yen awakku iki salah
Wektu aku,sing saben dina mikirna urusan donya
Aku mesti ra bakal dimaafke
Rasane nek aku bisa milih mending aku mati wae
Yen uripku abot nek tak teruske
Awakku,kenapa isih urip nek kene?
Mestine aku sadar yen uripku mung sepisan
Aku ora tau nggawe seneng wong liya
Uripku malah nggawe wong dadi sengsara
Lan uripku saiki ora ono gunane neh nek donya
Aku iki menungsa biasa seng raiso apa-apa
Namung awakku kudu tobat lan sadar
Aku sadar nek raga lan nyawaku bakal balik marang kuasa

Andrew Arya Maulana

Rabu, 11 November 2015

GEGURITAN SISWA KELAS IX-A (1)

Rabu, November 11, 2015 0 Comments
Geguritan ing ngisor iki kalebu geguritan sandi asma kang digawe lan ditumpuk minangka tugas terstruktur kelas ix.




SIMBOK

Kang dados dwija marang dumadiku
Iluhmu dadi rasa kalbuku
Rasa sayah lan lara kalbumu
Amarga tumindakku
Nanging banjur dak lalekke
Apa tumindakku iki bener gusti
Aku iki namung janma biasa
Nanging aku janma kang kakean tumindak
Gayuhku pengen mbahagiakke panjenengan,mbok.....
Giris amargi mboten ngurmat marang panjenengan kadang dadosake goyah marang kalbuku.
Isaku namung ndamel lara kalbumu,mbok.....
Tulung mbok,ngapurani raga iki kang kerep ndamel gela rasa kalbumu

Dening: Kirana Anggit R

SIMBOK

Awakmu tansah pambudi luhur
Lelamunku marang sliramu
Isih akeh banget salahku marang sliramu
Simbok, sliramu tansah becik
Pangapuntenku pangucapaken
Ingkang jenengan ingkang kula tresnani
Tresnaku marang sliramu bangetake gedhe
Rakerasa banyu tiba saka pangliatanku
Ilu kang nandhake senengku
Aku eling marang sliramu mbiyen
Nestapaku eling pangorbananmu

Dening : Alis Fitrian

PAHLAWANKU

Sliramu dadi dalan kemerdekaan
Elingmu mung nylametke bangsa
Ra peduli najan awakmu pada benjut
Lan awan bengi nantang maut
Yen indonesia merdeka
Dene amerga semangatmu kang koyo geni
Wong kang bela negeri
Ingkang ngobong kabeh pasukane kompeni
Lelakumu kang patut ditiru
Endah lan suci baktimu
Seneng marang negerimu
Tahun papat lima indonesia merdeka
Anggonmu rekasa ra sia sia
Ragamu tansah welingan marang awakku
Ingkang dadi panutanku


DENING ; SERLY DWI LESTARI

Selasa, 10 November 2015

UKG 2015 SUDAH KULALUI

Selasa, November 10, 2015 0 Comments
Assalamu'alaikum, kali ini bu Linna akan cerita tentang pengalaman hari ini yaitu pelaksanaan UKG. UKG kepanjangan dari uji kompetensi guru tahun 2015 digunakan untuk pemetaan. Sempat ada kekhawatiran bahwa hasil UKG nantinya untuk mengevaluasi tunjangan profesi guru.

Kembali ke topik ya, yaitu pengalaman bu Linna dalam melaksanakan UKG. Rabu, 10 November 2015 bertepatan dengan hari pahlawan ini, bu Linna ikut UKG. Dari SMP Negeri 1 Cluwak, di sesi ketiga ini, bu Linna sendirian. Bu Linna berangkat ke tempat uji kompetensi (TUK) di SMP N 2 Pati sendirian. Diwarnai suasana mendung, para peserta UKG menunggu antrian sesi ketiga.




Tepat pukul 13.30 WIB kami masuk ke TUK bersiap melaksanakan UKG. UKG kurang lebih sekitar 3 jam. Namun, pelaksanaan menjawab soal UKG asli butuh waktu 2 jam. Soal yang keluar juga jauh dari perkiraan dan kisi-kisi.

Soal bahasa Jawa, yang keluar banyak yang berisi pengetahuan umum, seperti nama-nama pengarang. Hmmm, jujur bu Linna tak begitu tahu dengan nama-nama pengarang novel dan antologi geguritan di jaman sekarang. Soal umum tersebut sekitar 10 soal. Soal profesional sebanyak 56 butir hanya bisa bu Linna kerjakan 37 saja. 

Hasil ini memang jauh dari sempurna dan amat sangat jelek. Namun, moga saja ini bisa jadi cambuk agar bu Linna bisa belajar lebih banyak lagi.

Minggu, 08 November 2015

LOMBA APRESIASI SASTRA : SMP N 1 CLUWAK JUARA 1 CERITA BAHASA JAWA

Minggu, November 08, 2015 0 Comments
Alhamdulillah... Akhirnya puasa juara pecah juga. Sekian lama menjadi guru bahasa Jawa yaitu sekitar 5 tahun di SMP N 1 Cluwak belum pernah dapat juara. Tepat pada hari Rabu, tanggal 4 November 2015, puasa gelar itu pun kudapatkan.


Anak didikku yang bernama Dewi Diharjo mampu memberikan juara untukku. Terima kasih Dewi Diharjo. Lomba apresiasi sastra ini sudah pernah digelar oleh dinas pendidikan Kabupaten Pati tahun 2014 kemarin. Tahun 2014 lalu, anak didikku hanya nangkring diurutan 10.


Berkaca dari tahun lalu, saya paham dengan kriteria juri. Juri tak hanya menilai kepiawaian anak dalam bercerita. Juri juga menilai keunikan dan kreativitas cerita. Karena ini bertema sumpah pemuda, kebetulan beberapa waktu lalu bertepatan dengan sumpah pemuda saya membuat geguritan, akhirnya geguritan itu saya padukan dengan cerita.


Tahun sebelumnya, kepiawaian anak menceritakan cerita diselingi nembang yang menjadi pemenang. Nah, kali ini dari awal saya juga sudah yakin pasti tembus juara paling tidak tiga besar. Cerita memang jauh dari tema sumpah pemuda. Saya mengambil tiga cerita, yaitu Kumbakarna, Patih Suwanda, dan Rara Mendut. Akan tetapi, keputusan akhir jatuh pada Rara Mendut. Kenapa saya memilih cerita Rara Mendut? Rara Mendut dan Panacitra adalah sepasang muda-mudi yang mempertahankan keyakinan dan cinta mereka. Nilai luhur dari cerita Rara Mendutlah yang saya angkat. 

Cerita Rara Mendut memiliki nilai luhur agar kita tak mementingkan kepentingan pribadi. Kita harus mau mendengar dan menghargai kepentingan orang lain. Anak muda sekarang haruslah mencontoh keteguhan hati Rara Mendut dan Panacitra, serta jangan semena-mena memaksakan kehendaknya seperti Wiraguna.

Kemudian, cerita tersebut saya lebur dengan geguritan yang saya miliki dengan tema sumpah pemuda. Rupanya, ini menjadi menarik dimata juri. Selain faktor cerita, saya juga memiliki dua anak yaitu Dewi dan Yogi. Cerita yang sama, dibawakan oleh mereka berdua. Alhamdulillah, Dewi yang sudah berpengalaman dalam lomba, akhirnya mampu memberikan juara 1.

Dalam sesi latihan yaitu sekitar 3 hari dari hari Sabtu, Senin, dan Selasa semua berjalan lancar. Adegan yang kucontohkan bisa dipergakan oleh kedua anakku tadi yaitu Dewi dan Yogi. Bahkan, mereka berimprovisasi dalam adegan ketika Mendut berjualan rokok. Ketika hari H, ada sedikit yang terlupa dari Dewi, tetapi itu ternyata tak menghilangkan keapikan cerita yang dibawakan.

Yogi dalam kategori putra, lupa sebagian cerita, tetapi bisa improvisasi dengan bahasa sendiri dan alur cerita masih sama. Untuk kategori putra ini, memang tidak dapat juara 1, 2, ataupun 3. Namun, saya yakin masih dapat peringkat 10 besar.

Terima Kasih sudah mempersembahkan piala juara 1 pertama untuk gurumu ini nak.

Rabu, 04 November 2015

INI TEKS LOMBA BERCERITA JAWA DAN MENDAPATKAN JUARA 1

Rabu, November 04, 2015 0 Comments
RARA MENDUT

Rara Mendut kuwi bocah wadon kang ayu banget.  Dheweke digulawentah dening Adipati Pragola. Adipati Pragola duwe pepinginan supaya Mendut bakale dadi garwane. Ananging, amarga Kadipaten Pati kang kalebu wilayah Mataram ora gelem nyetor upeti, akhire Sultan Agung lewat Tumenggung Wiraguna nyerang Pati.
 “Wiraguna, Kadipaten Pati iki mbalela, ora gelem nyetor upeti, aku ndawuhi kowe supaya nyerang Pati.” Sultan Agung ngendika marang Tumenggung Wiraguna.
 “Sendika dhawuh gusti Sultan.” Tumenggung Wiraguna mangsuli kanthi sopan.
Banjur, Tumenggung Wiraguna kanthi gagah prakasa nggawa prajurit Mataram menyang Pesisir Lor Jawa yaiku Kadipaten Pati.  Ana ing Kadipaten Pati, Tumenggung Wiraguna nemoni Adipati Pragola kang wayah kuwi dadi panguwasa Pati.
 “Pragola, serahna upetimu saiki!!!”
 “Kenapa aku kudu aweh upeti kanggo Mataram?” semaure Adipati Pragola rada ngremehake Tumenggung Wiraguna.
Tumenggung Wiraguna ora trima diremehakae, kanthi paraupan abang mbranang, piyambake duka. “O….nantang kowe. Prajurit… serbu….serbu….!”
Kadipaten Pati ajur mumur diorak-arik para prajurit Mataram. Banda lan donya dirampas kalebu Rara Mendut kang dadi hadiah kanggo Tumenggung Wiraguna. Rara Mendut kang wis tresna karo Panacitra, abot banget ninggalake Pati. Tanpa pamit, Mendut diboyong menyang Mataram karo Tumenggung Wiraguna.



Ing Mataram, Nyai Ageng, garwane Wiraguna sayang karo Mendut kaya anake dhewe. Ananging, dheweke ora bisa nolak kepinginane garwane Wiraguna kang pengin nggarwa Mendut. Ing sawijining dina, Wiraguna pengin nglamar Rara Mendut.
 “Mendut, iki wis wayahe. Kowe kuwi hadiah kang diwenehake Pati kanggo aku. Aku pengin ndadekake kowe selirku.” Wiraguna ngendika rada kasar.
 “Kula boten purun Tumenggung.” Rara Mendut mangsuli karo paraupan melas lan rada wedi.
 “Kenapa ora gelem?”
Mirsani garwane saya ora sabar,  Nyai Ageng nengahi,  “Mendut, ndhuk, kowe ora bisa endha. Kowe kudu gelem. Kowe kuwi hadiah kanggo Wiraguna saka Pati.”
Mendut meneng wae. Wiraguna ngamok merga tresnane ora ditampa. Banjur ngendikan, “Nek ngono, pajak tak undakna. Kowe kudu mbayar pajak 10 real!”
Pajak semono kuwi abot kanggo Mendut. Akhire dheweke saben dina menyang pasar. Mendut dodol rokok. Dhuwit saka adol rokok mau dianggo mbayar pajak karo nguripi awake dhewe. Mendut lungguh banjur nglinting rokok lan dilem karo idune. Rokok kang wis dilinting banjur diemut lan diudud.
 “Rokok…rokok..Rokoke Mas, Rokoke Pak?” Mendut nawani dagangane karo wong-wong ing pasar. Wong lanang, enom tuwa padha kepincut. Jare,  rokoke mendut rasane beda. Rasane luwih manis. Saya suwe rokoke mendut terkenal ing Mataram. Saben dina akeh wong antri mung kanggo tuku rokoke Mendut.
Dicritakake yen Panacitra sawise ditinggal Mendut, let sedela nyusul ing Mataram. Dhewe ing Mataram dadi pekatik yaiku wong kang ngurusi jaran. Panacitra akhire bisa nemokake Mendut. Mendut seneng banget bisa ketemu maneh karo Panacitra.
Mendut lan Panacitra saben bengi meneng-meneng ketemu tanpa dingerteni Wiraguna. Ananging, saya suwe Wiraguna curiga. Wiraguna curiga amarga Mendut kerep lelungan wayah bengi tanpa pamit ing dheweke. Wiraguna ngamuk nyegat Rara Mendut, “Mendut!!! Saka ngendi kowe?”
“Saking sadean Tumenggung.”
“ Ngapusiii!!!”
Wiraguna ngamuk gedhe, banjur Mendut dipecuti. Ananging, kedadean kuwi ora nggawe Mendut kapok. Ing sawijining dina, tengah wengi Mendut metu ndelik-ndelik ketemu karo Panacitra. Wiraguna nututi saka mburi. Ngerti lelakone Mendut, muntab amarahe. Panacitra dikabruk.
 “Sapa kowe?!!! Wani-wanine ketemu karo Mendut calon bojoku!!!!”
Panacitra ora bisa ngelak. Tukaran ora bisa kaselaki. Wong loro padha gelutan. Pungkasaning, Wiraguna ngetokake kerise. Keris mau banjur dituncepake ing Panacitra. Rara Mendut mbengok.
 “AAAAAAAA…. Kakang Panacitra!!!!!”
Tanpa pikir-pikir, keris kang tumancep banjur dijupuk lan Rara Mendut nuncepake keris mau ing awake. Wiraguna kaget lan lemes.
 “Mendut…Mendut…Kenapa kowe??”
Wiraguna mung bisa getun ngingeti Rara Mendut mati ing ngarepe.

Crita Rara Mendut iki nduweni pitutur luhur menawa dadi wong aja padha mentingake kepentingane dhewe. Kudu mikirake wong liyan. Mula kuwi, dadi generasi mudha kudu tansah mentingake kepentingan negara kanthi rasa gumregah.

Gumregahing Pemudha
Dening : Mu’linnatus Sa’dah, S. Pd

Ilining ludira ing jroning raga
Nyawiji karo muntaping rasa iki
Gumregahing daya dadi pratandha
nyawijining bangsa ora bisa kaselaki

Sumpah pemudha iki
ora mung janji
kuwi bukti nyawijining pertiwi
Bangsa, basa, lan bantala mung siji
yaiku Indonesia Raya Bumi Pertiwi

Rabu, 28 Oktober 2015

GEGURITAN SUMPAH PEMUDA "GUMREGAHING PEMUDHA"

Rabu, Oktober 28, 2015 0 Comments
Ilining ludira ing jroning raga
Nyawiji karo muntaping rasa iki
Gumregahing daya dadi pratandha
nyawijining bangsa ora bisa kaselaki

Sumpah pemudha iki
ora mung janji
kuwi bukti nyawijining pertiwi
Bangsa, basa, lan bantala mung siji
yaiku Indonesia Raya Bumi Pertiwi


Cluwak, 28 Oktober 2015

Selasa, 27 Oktober 2015

CANGKRIMAN

Selasa, Oktober 27, 2015 0 Comments
Bu Linna badhe nulis babagan cangkriman. Cangkriman asring diarani bedhekan. Cangkriman kaperang dadi papat yaiku cangkriman pepindhan, cangkriman plesedan, cangkriman wancahan, lan cangkriman ing tembang macapat.

Ing ngisor iki tuladhane cangkriman.

1. Cangkriman Pepindhan
  • Pitik walik saba meja = sulak
  • Lawa lima kalong telu = wolu
  • Ora bakal mudhun yen ora nggawa mrica sakanthong = kates
  • Tibane mengisor digoleki mendhuwur = kebocoran
  • Sing ngarep ireng, sing mburi ireng, tengah-tengah methentheng = wong mikul areng
  • Bosok neng enak dipangan = tape
  • Sawah rong kedhok galengane sithok = godhong gedang
  • Awake ijo, sirahe abang mlakune mundhur = obat nyamuk
  • Slulap-slulup ing kebon = dom
  • dileboke malah metu meneh = nglebokna kancing
  • Bocah cilik nggendhong omah =kura-kura, besusul, lsp
  • anake nangis, simboke njait, bapake udud = sepur
2. Cangkriman Plesedan
  • Wong mati dilumpati kucing urip = sing urip kucinge dudu wong mati
  • Wong meteng ngethokna wedhus = wedhus ditokake saka kandhang
  • Bakul sate dibakari = sing dibakar satene
  • Wong mati ditunggoni wong mesam-mesem = sing mesam-mesem wong nunggoni
  • Mbok Siyah ketiban cowek dadi sambel = lombok trasi uyah diuleg dadi sambel
  • Ana sirah ancik-ancik gulu = sirah pancen ancik-ancik gulu
3. Cangkriman Wancahan
  • Setengah tuwa lemu ginuk-ginuk = setu legi
  • Seneng lan sayang pol-polan = selasa pon
  • Sepine kaya kuburan = sekakuran
  • Pakboletus = tapak kebo lelene satus
  • Yumaerong = yuyu omahe ngerong

Jumat, 09 Oktober 2015

SMPN 1 CLUWAK: INDAHNYA

Jumat, Oktober 09, 2015 0 Comments



Memang betul kata orang, suasana yang nyaman akan membuat orang di dalamnya betah. Itulah sekarang yang dirasakan seluruh warga SMPN 1 Cluwak. Suasana 6 bulan terakhir ini jauh lebih indah dan tertata.

Semenjak kepa sekolah memutuskan mengambil program Adiwiyata, pembenahan dilakukan disana-sini. Saya pribadi tak suka bercocok tanam atau menghias taman. Namun, senang menikmati keindahannya.

Sekarang, tim Adiwiyata sedang melakukan pembibitan mulai dari sayuran hingga apotik hidup. Nantinya akan dibangun green house sebagai tempat untuk pembelajaran dan area hijau di SMPN 1 Cluwak.

Sarana cuci tangan pun sudah rampung dibuat. Penghijauan dengan penanaman pohon juga sudah selesai. Tinggal bagaimana perawatannya. Menanam itu mudah, tetapi perawatan yang susah. Pengalaman itu sudah saya alami. Saat 7K masih dipegang oleh rekan sejawat adalah saat penanaman, kemudian beralih ke saya. Ketiban sampur untuk merawat tanaman tanpa diimbangi dengan sokongan dana amatlah berat. Jadi, bersyukur sekarang semua mudah dan lancar.

Semoga indanya sekolah ini selalu terjaga. Dukungan seluruh warga SMPN 1 Cluwak untuk menyukseskan program adiwiyata ini amatlah penting dan berharga. Maju terus ya, hingga kenyanan ini tetap ada.



Posted via Blogaway

Kamis, 08 Oktober 2015

Tradisi "Tilik Haji"

Kamis, Oktober 08, 2015 0 Comments

Masih bulan haji jadi kali ini saya akan menulis tentang tradisi "tilik haji". Tradisi ini mungkin hanya di daerah Jawa Tengah. Kota-kota besar mungkin tak mengenal tradisi "tilik haji".

Tilik haji dilakukan dua kali yaitu ketika mau berangkat ke tanah suci dan pulang ke tanah air. Sebelum berangkat ke tanah suci, biasanya ada sederet acara yang disiapkan calon haji. Mulai pengajian hingga doa bersama agar diberi keselamatan dan kesehatan.

Tilik calon haji biasanya kita membawa buah tangan seperti gula, teh, mie dan lain sebagainya. Di rumah calon haji kita berdoa agar si calon haji diberi kemudahan menjalankan ibadah.

Tilik haji yang kedua yaitu ketika si haji sudah kembali dari tanah suci. Berbeda saat sebelum berangkat, saat tilik haji ini yang berdoa adalah si haji yaitu untuk mendoakan dan berterimakasih kepada orang yang telah mendoakannya ketika beribadah. Hal lain yang ada di tilik haji yang kedua adalah diberikannya oleh-oleh dari tanah suci. Itulah tradisi tilik haji yang ada di daerahku. Bagaimana daerah anda?


Jumat, 02 Oktober 2015

Pakai Batik Tak Hanya Pas Memperingati Hari Batik Nasional

Jumat, Oktober 02, 2015 0 Comments
Judul posting bu Linna memang betul kan? Memakai pakaian atau pernak-pernik berbau batik tak harus pas hari batik nasional. Hari ini tepatnya 2 Oktober 2015, Indonesia memperingati hari batik Nasional.

Tahun 2009 silam tepatnya 2 Oktober UNESCO mengakui bahwa batik adalah kekayaan dan warisan budaya dari Indonesia. Dengan pengakuan tersebut, kini tak ada lagi yang berani mengaku-aku bahwa batik adalah milik negara lain.

Batik sendiri di Indonesia ini identik dengan Solo, Jogja, dan Pekalongan. Namun, tak hanya tiga daerah tersebut yang memiliki batik. Kota-kota lain pun memiliki corak batiknya sendiri-sendiri. Bahkan, di kota kecil seperti tempat tinggal bu Linna yaitu Pati, memiliki batik khas daerah. Batik tersebut adalah batik bakaran.

Dulu, batik identik dengan orang keraton atau pejabat. Namun sekarang ini berbagai kalangan bisa memakai batik. Mulai dari pegawai, pelajar, pedagang, atau siapa pun sekarang bisa memakai batik. Harganya pun ada yang murah berkisar sekitar Rp 20.000,-.

Senang dan bangga rasanya jika memakai batik. Terlihat cantik, elegan, dan berkelas. Bagaimana dengan anda? Pakai batik tak hanya pasa memperingati hari batik nasional kan?

Selasa, 29 September 2015

Filosofi Jawa "Swarga Nunut Neraka Katut"

Selasa, September 29, 2015 0 Comments
Kesempatan kali ini, bu Linna akan membahas filosofi Jawa yang kerap terdengar di telinga orang yang sudah berumah tangga. Filosofi tersebut adalah "swarga nunut neraka katut". Apa sih arti filosofi tersebut?






Bu Linna mencoba memaparkan sebisa mungkin arti filosofi tersebut. Kehidupan berumah tangga itu ada suami dan istri. Suami dan istri memiliki kewajiban masing-masing. Filosofi "swarga nunut neraka katut" artinya adalah surga menumpang dan ke neraka pun ikut. Seorang istri itu patuh pada suami.

Dalam agama Islam pun sudah dijelaskan bahwa suami adalah imam bagi istri. Apapun yang suami perbuat dan perintahkan, istri pasti terkena dampaknya. Filosofi ini di era emansipasi wanita sudah tidak pantas lagi. Era sekarang, kedudukan laki-laki dan perempuan sejajar. Namun, pendapat pribadi bu Linna tetap saja dalam kehidupan berumah tangga, suami adalah pemimpin dan istri makmum.

Jika suami melakukan perbuatan baik, istri akan ikut merasakan hasilnya. Sebaliknya, jika suami melakukan hal-hal yang tak pantas maka istri pun ikut menanggung aibnya. Itulah filosofi "swarga nunut neraka katut".  Demikian yang bisa bu Linna berikan. Semoga bermanfaat.

Senin, 28 September 2015

Arti Slogan Jawa "Jaya-jaya Wijayanti"

Senin, September 28, 2015 2 Comments
Pasti pernah mendengar slogan Jawa "Jaya-jaya Wijayanti". Apa artinya? Artinya adalah kemenangan yang mendatangkan kemakmuran dan kesejahteraan.

Semboyan ini pertama kali dikenalkan oleh Panembahan Senopati. Panembahan Senopati memakai slogan ini untuk membakar semangat pasukan tempur Mataram. Dalam buku "Semiotika Jawa" karangan dari M. Hariwijaya menjelaskan bahwa Panembahan Senopati adalah prajurit yang sakti mandraguna, pemberani, bijaksana, dan kuat.

Slogan "Jaya-jaya Wijayanti" digunakan Panembahan Senopati memiliki maksud agar peperangan nantinya memperoleh kemenangan dalam kebersamaan.

Pada masa kepemimpinan Sultan Agung, Mataram mengalami puncak kejayaan. Hal tersebut ditandai dengan harumnya nama Panembahan Senopati dimata orang Jawa hingga saat ini.

Demikian posting saya kali ini. Semoga bermanfaat.



Posted via Blogaway

Jumat, 25 September 2015

GEGURITAN "RINASA"

Jumat, September 25, 2015 0 Comments


Pait....
Nadyan rinasa pait ing jroning ati
Paite angluwihi brotowali
Nanging bisa dadi jamu
Jamu kanggo awak kang kapilut

Kecut...
Kala-kala uga rinasa kecut
Kecute anggluwihi asem
Nanging bisa dadi sesegeran
Sesegeran tumpraping lathi kang rada slenca

Tetembungan ing jroning urip
Kala-kala rinasa pait lan kecut
Kala-kala bisa landhep angluwihi gaman
Kala-kala uga seger angluwihi sumber

Alok lan keplok
kuwi wis wataking janma
Melu alok yen ketiban begja
Melu keplok yen ketiban mala

Pait lan kecut bisa dadi tamba
Sapait-paite Jamu
Sakecut-kecute asem
Lan Sasengit-sengite wong alok lan keplok
Bisa dadi tamba
Tamba mring urip ing ngalam donya
Tamba kanggo janma kang gelem ngaca
Merga jare urip kuwi lir cakra manggilingan


Cluwak, 25 September 2015

MALAM DI ALUN-ALUN TAYU

Jumat, September 25, 2015 0 Comments
Tayu adalah salah satu Kecamatan yang ada di Kabupaten Pati. Letaknya sebelah utara dari kota Pati. Kecamatan Tayu memiliki salah satu tempatuntuk melepas penat.


Salah satu tempat untuk melepas penat sekaligus menyenangkan buah hati adalah di pusat Kecamatan. Yup, betul sekali tempat itu adalah alun-alun. Alun-alun Tayu memang tak serindang dan sebersih alun-alun lainnya.

Di pagi hingga siang hari, alun-alun Tayu digunakan untuk berdagang. Karena memang letaknya berdekatan dengan pasar. Namun, menginjak sore hari, alun-alun Tayu berubah menjadi pusat jajanan dan mainan anak-anak.


Kerlap-kerlip lampu hias dan suara bising mainan anak membuat ramai suasana alun-alun Tayu. 

Tempat ini tak pernah sepi pengunjung. Ada banyak macam jajanan seperti gado-gado, lontong tahu, seafood, mie, bakso, cilok, nasgor dan masih banyak lagi.

Menyenangkan hati si kecil untuk wilayah Tayu dan sekitarnya memang di alun-alub Tayu. Ada kereta mini, mandi bola, sepatu roda, dan masih banyak lagi. Jika ada kesempatan ke kota kecil ini, mampir ya ke alun-alun Tayu.


Selasa, 22 September 2015

MENCOBA KEBERUNTUNGAN ACCESTRADE

Selasa, September 22, 2015 0 Comments



Selamat siang pembaca blog "Sinau Bareng". Kali ini saya akan bercerita tentang program affiliate yang terpasang di blog "Sinau Bareng" ini. Mungkin jika pembaca sadar, sekitar sebulan yang lalu blog ini adalah salah satu publisher iklan di google adsense. Tapi semenjak migrasi menjadi blog dengan domain Tld, maka iklan pun lenyap.


Bu Linna sudah sekitar 7 kali meminta peninjauan kembali ke blog ini, namun ditolak karena masalah bahasa di dalam konten blog ini yang tidak mendukung. Memang konten ini hampir keseluruhan memakai bahasa Jawa, karena blog ini adalah khusus membahasa tentang bahasa Jawa dan pengalaman-pengalaman penulis.


Karena masa peninjauan terus ditolak, sedikit beralih ke afiliate lain yang setara dengan adsense. Saya mencoba accestrade. Accestrade adalah affiliate dari Jepang yang tak kalah dari adsense. Cara mendaftarnya pun mudah tak serumit adsense. Klik gambar di samping blog ini untuk masuk ke accestrade.


Selamat mencoba rekan blogger semua.



Jumat, 18 September 2015

MENGENAL JAWA TENGAH

Jumat, September 18, 2015 3 Comments
Posting kali ini bu Linna akan menulis tentang seputar Jawa Tengah. Provinsi yang berada di tengah-tengah pulau Jawa. Jawa Tengah memiliki banyak kabudayaan mulai dari tarian, lagu daerah, rumah adat, dan sebagainya.

Jawa Tengah juga memiliki kuliner yang beranekaragam di tiap Kabupaten dan daerahnya. Untuk mengenal lebih dekat lagi, berikut akan bu Linna uraikan.

1. Tarian

Jawa Tengah memiliki tarian Bambangan Cakil (mengisahkan perang Srikandi lan Buta Cakil). Selain Bambangan Cakil ada tarian Serimpi yang mengisahkan tarian kuno keraton yang memiliki gerakan halus, agung, dan berwibawa. Tari Kendalen yang mengisahkan prajurit gagah dan berani berperang.

2. Lagu Daerah

Jawa Tengah memiliki lagu daerah seperti gundhul-gundhul pacul, gambang suling, suwe ora jamu, lir-ilir, dan masih banyak lagi.

3. Suku

Ada sekitar tiga suku yang bu Linna tahu berada di Jawa Tengah yaitu suku Jawa, Samin, dan Karimun. Ada juga para pendatang dari luar daerah.

4. Rumah Adat

Rumah adat orang Jawa Tengah adalah Joglo.

5. Pakaian Adat

Pakaian adat Jawa Tengah adalah beskap dan kebaya. Namun, ditiap daerah sekarang ini memiliki batik khas seperti batik Kudus, Pekalongan, Bakaran-Pati, Semarang, Lasem, dan lain-lain.

6. Makanan Khas

Makanan khas juga beraneka ragam, di Pati ada nasi gandul, Kudus ada Soto Kudus, ada Lumpia, bandeng presto, mangut pindang manyung, tempe mendhowan, dhawet Banjarnegara, dan masih banyak lagi.

Demikian beberapa informasi yang bu Linna ketahui tentang Jawa Tengah. Semoga postingan ini bermanfaat.

Rabu, 16 September 2015

BERHASIL DAFTAR DAN ISI PUPNS

Rabu, September 16, 2015 0 Comments


Alhamdulillah akhirnya sejak Jumat kemarin yaitu tanggal 11 September 2015 (911) bertepatan dengan hari apa y? Yup pengeboman WTC dan Pentagon beberapa waktu silam, PUPNS lancar jaya tanpa hambatan. Tapi saya tak akan bercerita tentang pengeboman WTC dan Pentagon.

Saya kali ini juga tak menulis tentang materi. Kali ini saya akan sharing tentang PUPNS. Portal PUPNS yang selalu down, akhirnya berangsur normal. Saya mulai login sekitar pukul 13.00 WIB, lancar tanpa ada error dan down. Alhamdulillah input data pun sudah saya tulis.

Mendengar konsekuensi jika tidak daftar dan input data di portal pupns memang sedikit membuat ketar-ketir. Salah satu konsekuensinya adalah dianggap pensiun dari PNS. Konsekuensi yang bikin merinding sampai ubun-ubun adalah pensiun tak dapat tunjangan. Aduh, siapa yang mau kena konsekuensi tersebut.

Mau tak mau saya pun mendaftar dan Alhamdulillah sudah input data. Verifikasi verval 1 sih belum, karena saya belum mengirim data yang telah saya input kemarin. Semoga untuk rekan PNS yang lain diberikan kelancaraan saat input data di portal PUPNS.

Selamat malam...

Kamis, 10 September 2015

MENGENAL ATER-ATER ANUSWARA

Kamis, September 10, 2015 0 Comments
Untitled Document Pada postingan sebelumnya, saya sudah menliskan tentang ater-ater tripurusa. Ater-ater anuswara dalam tata bahasa baku bahasa Indonesia dikenal dengan nasal. Ater-ater dalam bahasa Indonesia adalah awalan. Anuswara ini terdiri dari 4 buah yaitu nya-, ma-, nga-, na-.
Biasanya saya mengajarkan anak-anak agar lebih mudah menghafal ater-ater ini dengan membuat jembatan keledai nyah manganna. Berikut adalah contoh penggunaan ater-ater anuswara.
anuswara tembung lingga tembung andhahan
nya sapu nyapu
nya salin nyalin
ma papan mapan
ma paku maku
nga cat ngecat
nga adu ngadu
na thuthuk nuthuk
na totol notol
na tulis nulis

Selasa, 08 September 2015

MENGENAL DENTA WYANJANA

Selasa, September 08, 2015 0 Comments
Pembaca blog "Sinau Bareng" mungkin ada yang kesusahan bila saya menulis dengan menggunakan bahasa Jawa. Nah, sebagai penengah, saya juga akan menulis materi dengan menggunakan bahasa Indonesia.

Kali ini bu Linna akan membahas tentang denta wyanjana. Denta wyanjana adalah sebutan lain dari aksara Jawa nglenggena. Denta memilika arti gigi, sedangkan wyanjana adalah tulisan. Denta wyanjana berjumlah 20 huruf.  Huruf pertama adalah ha, dan yang terakhir adalah nga.

Denta wyanjana atau aksara nglenggena adalah huruf yang belum memiliki pasangan ataupun sandhangan. Seperti yang sudah diketahui bahwa aksara Jawa memiliki pasangan dan sandhangan layaknya makhluk hidup.

Berikut tampilan denta wyanjana yang saya ambil dari presentasi ketika mengajar di kelas.

Minggu, 06 September 2015

ASAL-USUL SENDANG SANI (INDONESIA)

Minggu, September 06, 2015 0 Comments
Bu Linna sudah pernah menulis tentang asal-usul sendang sani versi bahasa Jawa. Namun, karena suatu hal, bu Linna simpan dulu pos tersebut. Kali ini, akan bu Linna posting ulang, tetapi dalam versi bahasa Indonesia.

Sendang Sani adalah salah satu tempat yang ada di Kabupaten Pati tepatnya di Kecamatan Tlogowungu. Asal Mula Sendang Sani ini ada dua versi. Versi pertama mengatakan bahwa tokoh utama adalah Sunan Kalijaga, sedangkan versi kedua adalah Sunan Bonang.

Diceritakan bahwa suatu hari Sunan Kalijaga, Ki Rangga, dan para santrinya akan berkunjung ke Sunan Muria. Karena sudah masuk waktu Dzuhur, para rombongan pun berencana untuk sholat dan mencari air wudhu. Ketika itu rombongan sudah sampai di Kadipaten Pesantenan (Pati dahulu).

Sunan Kalijaga memandang para muridnya yang kebingungan mencari air wudhu yang diminta Sunan. Beliau pun berkata, "Berdoa saja pada Allah SWT supaya di bawah pohon besar itu keluar sumber air." Mendengar perkataan sang Sunan tadi, Ki Rangga dan Para Santri semakin bingung.


Sunan Kalijaga kemudian beranjak dan akan pergi ke suatu tempat. Beliau berpesan pada Ki Rangga dan para santrinya untuk menunggu dan segera melapor jikalau ada kejadian apapun ditempat tersebut. Sunan Kalijaga pun pergi meninggalkan Ki Rangga dan para santri.

Sepeninggal Sunan Kalijaga, Ki Rangga dan para santri tertidur di bawah pohon besar tempat mereka beristirahat. Mereka terbangun karena tiba-tiba seluruh badan basah kuyup. Seperti apa yang dikatakan Sunan Kalijaga, di bawah pohon tersebut keluar sumber airnya. Karena udara yang sangat panas, Ki Rangga dan para santri pun langsung mandi di sumber tadi. Mereka lupa akan pesan Sunan Kalijaga.

Sunan Kalijaga kembali dan melihat para santrinya sudah mandi di sumber air. Beliau pun sedikit marah dan berkata, "Ki Rangga, kamu lupa akan pesanku? Jika ada kejadian apapun segeralah beritahu aku. Malah pada mandi seperti bulus."

Diceritakan juga Ki Rangga dan Para santri tadi akhirnya berubah menjadi bulus. Sunan Kalijaga akhirnya melanjutkan perjalanan ke Sunan Muria. Tempat sumber tadi diberi nama sendang sani. Sendang artinya sumber air, sani artinya bekas atau sisa. Jadi, Sendang Sani adalah sumber air yang sudah bekas atau tidak suci lagi.

sumber: widga17.blogspot.com

Sabtu, 05 September 2015

PUPNS LOADING LAMA

Sabtu, September 05, 2015 0 Comments

Kali ini bu Linna tidak membahas tentang materi pembelajaran. Bu Linna akan sedikit curhat tentang pendataan ulang pegawai negeri sipil yang per 1 September 2015 kemarin resmi dibuka. Sejak dibukanya PUPNS, untuk masuk dan registrasi susahnya bukan main.

Oleh karena itu, baik saya pribadi maupun rekan-rekan pun memilih mendaftar diwaktu-waktu yang pengunjungnya sepi. Saya sendiri mendaftar pada malam hari tanggal 4 September 2015. Itupun belum berhasil cetak bukti pendaftaran.

Cetak bukti pendaftaran ini bisa lain kali. Akan tetapi, membuat diri sendiri terasa jengkel. Karena dicoba berulang kali pun masih lola alias loading lama. Tak perlu khawatir lah, cetak kartunya nanti yang terpenting akun kita sudah aktif dulu. Jangan lupa setelah registrasi laporan pada server sekolah ya, biar bisa diaktifkan. Jika sudah aktif, kita pun bisa mulai mengisi data-data.

Senin, 31 Agustus 2015

ATER-ATER TRIPURUSA

Senin, Agustus 31, 2015 2 Comments

Ater-ater adalah imbuhan yang ada di depan kata dasar. Menurut buku paramasastra gagrag anyar, ater-ater dibagi menjadi tiga. Ater-ater itu adalah anuswara, tripurusa, dan lain-lainnya. Ada di posting ini, bu Linna membahas tentang ater-ater tripurusa.
Ater-ater yaiku wuwuhan kang manggon ana ing sangareping tembung lingga. Ana ing bahasa Indonesia, ater-ater diarani awalan, dene ing bahasa Inggris diarani prefix. Miturut buku paramasastra gagrag anyar, ater-ater kaperang dadi telu. Ater-ater kuwi yaiku anuswara, tripurusa, lan ater-ater liyane. Ana ing posting iki, bu Linna ngrembag ater-ater tripurusa.

Ater-ater Tripurusa

Ater-ater tripurusa dibagi menjadi tiga yaitu dak-, kok-, dan di-. Biasanya digunakan di dalam kalimat pasif.
Ater-ater tripurusa kaperang maneh dadi telu yaiku dak-, kok-, lan di-. Ater-ater tripurusa biyasane dianggo ing ukara tanggap. Minangka wujud saka sesulih purusa.


Contoh=

Ater-ater (dak-) yaitu untuk pengganti subjek aku.

Ater-ater (kok-) yaitu untuk pengganti subjek kamu.

Ater-ater (di-) untuk semua subjek.

Tuladha=

Ater-ater (dak- ) yaiku kanggo sesulih aku.
Sega dakpangan.
Ukara ing dhuwur duweni teges sega dipangan aku.

Ater-ater (kok-) yaiku kanggo sesulih kowe.
Sega kokpangan.
Ukara ing dhuwur duweni teges yen sega dipangan kowe.

Ater-ater (di-) yaiku kanggo sesulih wong liya. Biyasane jejer kajaba aku lan kowe.
Sega dipangan bapak.
Ukara ing dhuwur negesake yen sega kuwi dipangan bapak.


sumber: paramasastra gagrag anyar, wikipedia

Jumat, 28 Agustus 2015

HASIL LOMBA BLOG GURU DIKDAS BPTIKP JATENG TAHUN 2015

Jumat, Agustus 28, 2015 0 Comments
Pengumuman lomba blog guru tingkat pendidikan dasar memang sudah diumumkan sehari setelah lomba berakhir. Namun, belum puas jika peringkat lomba tidak diumumkan semua. Dari 35 finalis yaitu guru SD/MI, SMP/ MTS sederajat, 20 besar diumumkan secara resmi.

Alhamdulillah, meski hasil tidak seperti yang diharapkan, akan tetapi rumah lama blog "Sinau Bareng" yaitu omahelinna.blogspot.com persis diperingkat nomor 10. Dari 35 finalis lomba blog, ada 5 peserta berjenis kelamin perempuan termasuk saya. Dan 4 orang diantaranya masuk dalam 10 besar.

Lomba blog yang diadakan BPTIKP pada tanggal 12-13 Agustus 2015 kemarin sungguh pengalaman yang tak terlupakan. Selain mendapatkan teman baru, juga menambah ilmu. Lomba ini juga sekaligus sebagai ajang kopi darat bagi para blogger. Yang dahulu kami hanya kenal lewat dunia maya, lewat ajang ini kami bisa berkenalan dan bertemu langsung. Dari lomba ini saya pun termotivasi untuk mendandani blog ini agar lebih bermanfaat lagi.

Semoga tahun depan masih diberi kesempatan untuk mengikuti lomba blog lagi di BPTIKP JATENG.

Kamis, 27 Agustus 2015

omahelinna.blogspot.com MIGRASI KE RUMAH BARU

Kamis, Agustus 27, 2015 0 Comments


Blog Sinau Bareng sekarang tak beralamat di omahelinna.blogspot.com. Sejak tanggal 25 Agustus 2015 resmi pindah rumah ke www.sinaujawa.com.

Kenapa saya berpindah rumah? Ada berbagai alasan, salah satunya adalah agar blog Sinau Bareng ini menjadi blog yang profesional. Ide berpindah rumah ini sudah sejak lama. Namun semakin mantap berpindah sejak pulang dari lomba blog guru dikdas di BPTIKP Semarang. 

Pulang dari lomba termotivasi dengan blog para guru dikdas Jawa Tengah. Akhirnya, blog ini saya renovasi total. Renovasi saya awali dari melepas sementara iklan. Kemudian lanjut ganti template blog. Setelah dirasa pas, barulah saya membeli domain TLD di idwebhost. Akhirnya per tanggal 25 Agustus 2015, resmi pindah.

Semua konten dari omahelinna.blogspot.com otomatis berpindah di www.sinaujawa.com. Meski peringkat alexa menjadi no data, iklan menghilang, semoga hanyalah sementara. Semoga kepindahan ini membawa berkah bagi saya selaku yang empunya, dan para pembaca setia. Amin :)

Selasa, 25 Agustus 2015

ASAL-USUL SENDANG SANI

Selasa, Agustus 25, 2015 0 Comments
Sendang Sani minangka salah sawijining panggonan kang ana ing Tlatah Kabupaten Pati yaiku ana ing Kecamatan Tlogowungu. Nalika semono, Sunan Kalijaga, Ki Rangga lan para santrine arep tumuju ing padhepokan Sunan Muria. Senajan panggonan kang arep dituju adoh, nanging Sunan Kalijaga ora katon sayah babar blas.

Sunan Kalijaga lan para santrine nalika mlebu wektu sholat dzuhur mandeg lan maringi dhawuh marang Ki Rangga supaya golek banyu kanggo wudlu. Ki Rangga lan para santrine padha bingung amarga ing panggonan kono ora ana banyu. Pirsa para santrine bingung, Sunan Kalijaga ngendika sinambi gumujeng menawa kudu tansah nyuwun mring Gusti Allah, muga-muga ana ing wit gedhe kono ana banyu kang mili.

Sunan Kalijaga ngutus para santrine njaga panggonan mau lan cepet-cepet maringi kabar yen ana kedadean apa wae. Ki Rangga lan para santri banjur nunggoni ing sangisore wit gedhe mau nganti keturon. Sawise tangi padha kaget amarga klambine teles lan panggonan kono kebak banyu. Ki Rangga lan para santri mau padha seneng nganti lali welinge Sunan Kalijaga. Kepara Ki Rangga lan para santri padha adus ing sumber mau.

Nalika Sunan Kalijaga mbalik ing panggonan mau, pirsa tumindake para santrine banjur ngendika, "Ki Rangga isih eling ora pesenku? Apa wae kedadean ing kene aku kabarana, aja malah nglangi kaya bulus." Sanalika Ki Rangga lan para santri mau malih dadi bulus. Sunan Kalijaga ora sida mundhut banyu amarga wis reged sisane Ki Rangga lan para santrine. Banjur panggonan kono misuwur kanthi jejuluk sendhang sani. Sendhang ateges sumber banyu, dene sani yaiku sisa.

sumber: widga17.blogspot.com

Rabu, 12 Agustus 2015

TANTANGAN TERJAWAB SUDAH

Rabu, Agustus 12, 2015 2 Comments
Untitled Document Menjawab tantangan dari juri lomba blog di BPTIKP yaitu Bapak Marsudiyanto. Berikut saya berhasil menulis aksara Jawa langsung bukan memakai screen shot. Dengan tantangan ini tambah ilmu lagi. Terimakasih. Namun, kelemahannya adalah jika di laptop atau android tidak terinstall font aksara Jawa maka postingan saya terbaca huruf latin yang amburadul.

umurku saiki 15 taun.
Aku lair ing sasi September 2000.
Aku seneng banget maca lan nulis.


?aumu/kusaiki :15; taun\.
aku lai/ ai= ssi {${pTmBe/ :2000:.
aku sene= bzetMc lnN| lis\.

Selasa, 11 Agustus 2015

DUKA JURUSAN BAHASA DAN SASTRA JAWA UNNES

Selasa, Agustus 11, 2015 0 Comments

Innalillahi wainna ilaihi rojiun...sugeng kondur bapa Sukadaryanto. Dosen yang selalu mencambuk mahasiswanya untuk segera lulus kuliah. Mungkin, jika tanpa pitutur beliau, saya pun tak lulus kuliah secepat ini.

Priyayi berwibawa dan kebapakan, itulah beliau. Dosen pengampu sastra Jawa yang rendah hati. Mau menerima kita kapan pun. Matur nuwun bapa Kadar. Mugi-mugi khusnul khotimah, Amin.

Selasa, 04 Agustus 2015

CATATAN AKREDITASI

Selasa, Agustus 04, 2015 2 Comments
Kali ini saya tak akan membahas materi bahasa Jawa. Ini catatanku ketika disupervisi oleh assesor akreditasi tadi pagi. SMP N 1 Cluwak di visitasi oleh assesor akreditasi terhitung sejak kemarin 3 Agustus 2015.

Perjuangan melelahkan untuk persiapan akreditasi dinilai sejak kemarin. Mulai dari standart isi hingga standar pengelolaan disiapkan secara maksimal. Kita pun lembur hampir 1 minggu penuh. Terutama para koordinator dan Kepala Sekolah.

Saya menjadi salah satu anggota standar proses.Saya membantu semaksimal mungkin yang saya bisa. Saya ketiban sampur untuk disupervisi. Entah apa yang menjadi acuan kepala memilih saya. Karena saya bukan guru mapel nas, juga bukan pula guru berprestasi terbaik.

Masih banyak seharusnya yang dipilih selain saya. Tapi tak apalah, tanggung jawab ini aku jalani. Persiapan pun sudah matang. Jam ke-3 pelajaran aku mulai disupervisi, materi yang kupilih membaca pemahaman. Kelas berjalan aktif. Interaksi pun berlangsung dua arah (masih menurutku). Sekitar satu jam pelajaran aku disupervisi.

Kini saatnya konfirmasi dengan assesor tentang penampilanku tadi. Dua catatan yang kudapatkan. Pertama jangan menanyakan tugas minggu lalu karena dianggap kita tak persiapan mengajar. Kuanggap ni kesalahan terburuk. Tapi juga pelajaran baru buatku. Kedua masalah penilaian dalam RPP belum lengkap. 

RPP keseluruhan dianggap bagus karena meski ada master dari MGMP, tetapi di sana-sini ada penambahan yang baik dariku. Seperti penggunaan media dan sumber belajar. Iya ku siapkan media dan sumber belajar online dari blog ini.

Pembawaan ketika mengajar sudah bagus. Interaksi bagus. Dan assesor ngendikan kalau cara bicara saya cepat dan lantang. Tak masalah kata beliau. Ragam krama perlu lagi ditambah saat pembelajaran. Finally, hasilnya kata beliau baguuus.

Namun, sepertinya memang secara tersirat mapel nas lah yang diharapkan disupervisi.
Tanggung jawab terselesaikan. Semoga hasil yang didapat juga memuaskan.

Minggu, 02 Agustus 2015

MASA KECIL RAMA WIJAYA

Minggu, Agustus 02, 2015 0 Comments
Kacarita ing negara Ayodya kagungan ratu jejuluk Prabu Dasarata. Sang Prabu asih marang kawula, ora lali anggone paring kanugrahan marang rakyate. Sing dipikirake namung sarana supaya negarane bisa karta raharja.

Sang Prabu kagungan garwa telu, siji Dewi Ragu (Dewi Kosalya), loro Dewi Sumitra, telu Dewi Kekeyi. Prabu Dasarata durung kagungan putra lan kepengin anggone kagungan kersa apeputra kakung. Sang Prabu utusan nimbali sawijining pandhita asma Bagawan Wasista. Ngendikane supaya kasembadan panuwune, enggal bisa peputra kakung. Begawan kaaturaken ashidhekah ing jawata. Atur rembuke Begawan Wasista gawe renaning penggalih, nuli kelampahan.

Suwe-suwe garwa telu nggarbeni. Kang babaran dhisik Dewi Ragu, kakung asma Rama. Nuli Dewi Kekayi uga kakung, asma Barata. Dene Dewi Sumitra uga babaran kakung, asma Lesmana. Ora let suwe Dewi Sumitra ugi mbobot malih kakung, asma Satrugna.

Sawise para putra raja ngancik dewasa, banjur kapasrahaken dening Begawan Wasista, ndikakake marang negara Ayodya. Sang putra raja kondhang kadigdayanipun.

Kacarita ana empuning pandhita asma Begawan Yogiswara lan Begawan Mitra, sowan ing sang prabu nyuwun pitulungan, amarga partapane kaganggu dening denawa balane Prabu Dasamuka, ratu ing Ngalengka. Para pandhita nyuwun supados Rama anyirnakaken kabeh denawa kang gawe rusuh. Sanalika sang prabu ora marengakem awit kagalih isih timur, durung pantes musuh danawa, punapa malih Dasamuka.

Pandhita loro mekas menawa ratu wajib tetulung marang kawula kang kasangsaran. Wusanane sang Prabu marengaken putrane kang asma Rama kapasrahaken dateng sang pandhita. Laksmana ora gelem pisah karo Rama mula banjur melu ndherekake.

Satekane ing pertapan, para pandhita nyambut tekane Rana lan Laksmana. Para pandhita bungah banget, banjur padha aweh piwulangan bab ngelmu kasampurnan. Para danawa nyerang ing papan panggone para pandhita. Sanalika Rama nglawan ing prang kabantu Laksmana. Para danawa kalah tumpes tapis tanpa sisa. Sakabehing rerusuh ing partapan para pandhita bisa disingkirake. Rama lan Laksmana disubya-subya dening para pandhita.

source: berbagai sumber, kalangwan, buku materi ajar b. Jawa, dll


Cerita di atas adalah salah satu bagian awal cerita Ramayana. Baca juga postingan ini sebagai lanjutan ceritanya.



Rabu, 29 Juli 2015

ADAT SELAPANAN BAYI

Rabu, Juli 29, 2015 0 Comments
anakku arsakha

Selapanan bayi dianakake 35 dina saka laire si bayi. Ana ing pasaran Jawa, dina pasaran cacahe ana 5. Umpama bayi lair ing dina Selasa Legi, selapanan bayi mengko bakale tiba ing Selasa Legi. Selapanan bayi minangka salah sawijining pengetan kanggo pratandha puji syukur laire anak.

Selapanan bayi diadakan 35 hari dari lahirnya si bayi. Ada di hari Jawa, hari Jawa berjumlah 5. Umpamanya bayi lahir di hari Selasa Legi, selapanan bayi nantinya tiba di hari Selasa Legi. Selapanan bayi adalah salah satu peringatan sebagai tanda puji syukur atas lahinya anak.

Ana ing wilayah Jawa khususe, sadurunge selapanan biyasane ana adat liyane. Krayan kang isine adat ngenalake si bayi marang tangga teparo lan uga ana adat sepasar kang ateges 5 dina saka laire bayi biyasane dadi pratandha puputan.

Di wilayah Jawa pada khususnya, sebelum selapanan biasanya ada adat lainnya. Krayan salah satunya. Adat untuk mengenalkan si bayi kepada para tetangga. Ada juga adat sepasar yaitu 5 hari dari lahirnya si bayi, biasanya jadi tanda putusnya tali pusar.

Ana ing acara selapanan, si bayi kang wis umur 35 dina mau bakal di aqiqah. Aqiqah iki ana gegayutane karo ajaran agama Islam. Sabanjure kuwi ana tradisi potong rambut. Jaman saiki potong rambut mung dipotong sithik. Beda dene jaman biyen, tradisi potong rambut yaiku digundul. Ananging, meski wis rada arang, isih ana kang nglakoni tradisi motong rambut nganti gundul.

Ada di acara selapanan, si bayi yang bari berumur 35 hari nantinya akan di aqiqahi. Aqiqah ini ada hubungannya dengan ajaran agama Islam. Dilanjutkan dengan tradisi potong rambut. Di jaman sekarang, potong rambut hanya sebagai simbolis. Berbeda dengan jaman dulu, tradisi potong rambut dipotong hingga habis alias gundul. Akan tetapi, meski sudah jarang, masih ada yang menjalankan tradisi potong rambut hingga gundul.

Tradisi selapanan ditekani para sedulur lan tangga teparo. Tradisi selapanan saliyane potong rambut lan aqiqah (potong kambing) iya nglakoni kondangan kang ngundang para tangga teparo. Ing kondangan mau, uga diselingi berjanjen utawa sholawatan. Berjanjen kuwi dianakake ing tradisine wong kang nganut agama Islam.

Tradisi selapanan dihadiri oleh para saudara dan tetangga. Tradisi selapanan selain potong rambut dan aqiqah (potong kambing) juga menjalankan kondangan yaitu mengundang para tetangga. Di acara kondangan tadi, juga diselingi berjanjen atau sholawatan. Berjanjen itu diadakan bagi orang-orang yang menganut agama Islam.

Nalika selapanan kuwi, simboke dipijeti dening dukun bayi. Pijet mau kanthi aran walik dadah. Walik dadah kuwi duweni karep supaya panggonan bayi bisa mbalik ing posisine. Dene bayine diadusi karo banyu kupat. Banyu kang dianggo nggodhog kupat disisakake kira-kira sasiwur kanggo ngadusi si bayi. Tradisi selapanan ing tlatah Pati khususe Tayu, panci wajib ana kupat lepet.

Ketika selapanan tadi, ibunya dipijat oleh dukun bayi. Pijat tadi diberi nama walik dadah. Walik dadah yaitu memiliki kegunaan agar kandungan bisa kembali ke posisinua. Dan bayinya dimandikan dengan air kupat. Air yang digunakan untuk merebus ketupat disisakan kira-kira satu gayung untuk memandikan si bayi. Tradisi selapanan di Pati khususnya Tayu, memang wajib ada ketupat dan lepet.

MENGENAL TEMBANG MACAPAT DHANDHANGGULA

Rabu, Juli 29, 2015 3 Comments


Tembang macapat bagi sebagian orang Jawa di era sekarang ini pastinya sudah sangat asing. Tembang macapat ada 11 yakni maskumambang, pocung, gambuh, megatruh, mijil, kinanthi, durma, pangkur, asmaradana, sinom, dan dandanggula.

Kesebelas tembang tersebut bahkan saya sendiri pun tidak menguasai. Hanya sebagian saja saya bisa. Itupun tidak mahir. Kali ini saya akan membahas tentang salah satu tembang macapat. Tembang yang akan saya bahas adalah dhandhanggula. Dhandanggula memiliki arti harapan yang baik. Maka dari itu, dhandhanggula memakai metrum yang isinya manis seperti gula.

Tembang dhandhanggula memiliki watak yang luwes dan mengenakkan. Cocok sebagai pembuka suatu pembelajaran, rasa cinta. Lambang dari tembang ini adalah kisah anak muda yang mengalami kejadian yang indah.

Dhandhanggula iku salah sijine tembang macapat kang isine pengarepan utawa pengajap kang becik. Dhandhang iku pengarep-arep. Mula saka kuwi, tembang kang nganggo metrum Dhandhanggula uga duwe isi kang legi kaya dene gula. Akeh pitutur kuna kang nganggo jinis iki.

Tembang Dhandhanggula nduweni watak luwes, ngresepake. Mathuk kanggo bebuka/pambuka medharake piwulang, rasa kasmaran/gandrung. Pralambange tumrap para nom-noman sawise padha kasmaran ngalami kedadeyan kang endah-endah (kenangan manis). Dene, sasmitaning tembang Dhandhanggula: manis, sardula, madu, drawa, gendhis. (https://jv.wikipedia.org/wiki/Dhandhanggula)

Ing ngisor iki tuladha tembang macapat dhandhanggula kang kajupuk saka serat wulangreh anggitanipun Sri Pakubuwana IV

Nanging yen sira ngguguru kaki,
amiliha manungsa kang nyata,
ingkang becik martabate,
sarta kang wruh ing kukum,
kang ngibadah lan kang ngirangi,
sukur oleh wong tapa,
ingkang wus amungkul,
 tan mikir pawewehing liyan,
iku pantes sira guronana kaki,
sartane kawruhana.

Meskipun begitu, jika engkau berguru, Nak. Pilihlah guru yang sebenarnya, tinggi martabatnya, memahami hukum, dan rajin beribadah. Syukur-syukurjika kau temukan seorang pertapa yang tekun dan tidak mengharapkan imbalan orang lain, dia pantas kau gurui. Serta ketahuilah


Paugerane tembang dhandhanggula yaiku duweni 10 gatra utawa larik, guru wilangan lan guru lagu saben gatra


10 i
10 a
8 e
7 u
9 i
7 a
6 u
9 a
12 i
7 a


Senin, 27 Juli 2015

MENGENAL ASMARADANA

Senin, Juli 27, 2015 0 Comments
Asmaradana yaiku salah sawijining tembang macapat. Asmaradana saka tembung asmara lan dahana. Asmara kang duwe teges tresna, dene dahana duweni teges geni. Kena dijupuk dududan bilih asmaradana kuwi genining tresna. Genining tresna uga bisa ditegesi samubarang kang ana gegayutane karo tresna. Asmaradana asring gegayutan karo wong kang nandang wuyung utawa lagi gandrung yen neng basa Indonesia yaiku jatuh cinta.

Asmaradana duweni gatra cacahe 7 larik. Kanggo ngapalake paugerane tembang macapat asmaradana iki gampang. Asmaradana duwe guru wilangan ing saben larike 8 kajaba ing larik 5. Ana ing larik 5, guru wilangane cacahe 7.

Mangkene paugerane

8i
8a
8e
8a
7a
8u
8a

gatra siji guru lagune (i), banjur (a), (e), (a), (a), (u), (a).. Bab paugeran tembang macapat kena dipelajari ana ing postingan sadurunge. Klik link iki http://omahelinna.blogspot.com/2013/05/paugeran-tembang-macapat.html

Tuladha cakepan tembang macapat asmaradana

Aja turu sore kaki
ana dewa ngangglang jagad
nyangking bokor kencanane
isine donga tetulak
sandhang kelawan pangan
yaiku bageyanipun
wong melek sabar narima

source: pemahaman penulis dan berbagai sumber

Minggu, 26 Juli 2015

KARNAVAL ADAT LOMBAN KUPATAN KECAMATAN TAYU

Minggu, Juli 26, 2015 0 Comments
Lomban kupatan merupakan tradisi tahunan di Kecamatan Tayu. Tradisi ini biasa diadakan seminggu setelah hari raya idul fitri.

Tahun ini yaitu 2015, lomban jatuh pada hari Minggu, 25 Juli. Kenapa tidak hari Jumat kemarin? Padahal lebaran jatuh di hari Jumat. Alasannya adalah karena hari raya idul fitri menurut penganut aboge jatuh di hari Minggu. Maka dari itu, lomban pun diadakan seminggu setelahnya.

Lomban kupatan diawali dengan adanya karnaval adat. Karnaval adat ini untuk melarung kepala kerbau ke tengah laut. Larungan kepala kerbau ini sebagai tanda syukur masyarakat dan harapan dilancarkannya acara kupatan.

Kepala kerbau ini diiringi oleh Kepala Desa yang berada di sekitar Kecamatan Tayu. Namun, ada perbedaan dengan tahun sebelumnya. Tahun sebelumnya, para Kades berdandan layaknya Punakawan. Namun, tahun ini para Kades tidak berdandan.

Selain itu, ada iringan drum band, barongsai, replika kapal, dan masih banyak lagi. Kemeriahan lomban akan berlangsung hingga malam. Setelah adanya karnaval, dilanjutkan tradisi lain yaitu para nelayan yang membuka secara umum bagi masyarakat yang ingin naik perahu meski membayar sejumlah uang.
Ada juga keramaian lain di tengah kota yaitu pasar malam dengan beranekaragam mainan anak dan pedagang kaki lima. Demikian sedikit cerita tradisi yang ada di tempat kelahiranku. Insyaallah akan saya tulis versi bahasa Jawa untuk sumber belajar mata pelajaran bahasa Jawa.