Sabtu, 28 Februari 2015

GEGURITAN TERBAIK KARYA SISWA KELAS IX ANGKATAN 2014/2015 (1)

Sabtu, Februari 28, 2015 0 Comments
BIYUNG

Sliramu kaya cahya ana uripku
uga guru sajroning tumindaku
rasa katresnanmu marang sliraku
yen disawang gedhe banget
ananging aku kerep gawe pasuryanmu mrengut
nalika karep ngalahake pituturmu
ingkang gedhe samudra pangapuramu
ngimbuhi tentreming atiku
ing salakuning ragaku
ndadekake gumregah jroning atiku
gunemu marang sliraku ya mung siji
sregepa sinau lan donga marang gusti
iku tansah tak wanti-wanti
hormatipun ingsun namung kagem sliramu

Suryaniningsih (9A)


WAYAH WENGI

Awang-awang wis katon cemeng
Bagaspati wis ora kapirsa
Ganti badra kang kaya cakra
Kartika uga dadi rewang

Kahanan wis sepi
Amung jangkrik kang nyanyi
Lan swara kodhok kang keprungu
Bayu kang lumaku gawe jekut kulit

Saiki wayahe para manungsa sare
Kanggo karya salira bagya
Mandeg sedela saka makarya
Supaya sesuk bisa apik

Niken Lutfi (9A)

NUTUL

Sepi nyenyet senajan padha kumpul
wus sirna yen padha tutur tinutur
wus sirna yen padha regejegan
apa maneh yen padha dolanan

Iki kabeh amarga saiki jamane-jaman nutul
ora perduli yen pira-pira yuswane
ora perduli yen apa statuse

Gedhe, cilik, tuwa, enom, saiki padha tutul tinutul
kabeh-kabeh padha duwe cekelane dhewe-dhewe
ya ditampa wae amarga iki wus jaman nutul

Nehemia (9A)





Rabu, 25 Februari 2015

Mengapa Indonesia Patut Dicintai?

Rabu, Februari 25, 2015 0 Comments
Mengapa kita patut cinta dan berbangga diri menjadi bagian dari Indonesia? Indonesia memiliki keanekaragaman yang tidak banyak dimiliki oleh negara lain. Indonesia memiliki unsur-unsur yang bahkan negara lain iri dan berhasrat merebutnya dari negara kita. Apakah unsur yang diiri oleh negara lain itu?

Wilayah
Wilayah negara kita tercinta ini sangatlah strategis. Karena strategisnya, dulu kita menjadi salah satu pusat perdagangan dunia. Menurut Badan Pusat Statistik, wilayah Indonesia pada tahun 2003 memiliki luas wilayah 1.890.754 km2 dengan jumlah pulau sebanyak 13.487 baik kecil maupun besar. Indonesia memiliki iklim tropis sehingga hanya memiliki dua musim yaitu hujan dan kemarau. Karena Indonesia dilewati oleh garis katulistiwa, kita tidak akan pernah merasakan dinginnya salju di bumi Indonesia kecuali di puncak Sudirman. Indonesia menjadi sangat istimewa karena diapit oleh dua benua dan dua samudra. Dua benua tersebut adalah Asia dan Australia. Indonesia menjadi incaran perokonomian karena letaknya yang sangat strategis yaitu diapit samudra Hindia dan Pasifik.

Sumber Daya
Berbicara tentang sumber daya, Indonesia memiliki sumber daya alam yang amat sangat melimpah. Sumber daya alam yang patut kita syukuri adalah tanah yang subur dan luas lautannya.  Dengan tanah yang subur, banyak jenis tumbuhan tumbuh subur di negara kita. Karena suburnya, maka ditemukan banyak jenis flora dan fauna. Saking suburnya, potongan kayu ditancapkan ke tanah bisa tumbuh menjadi pohon. Dari tanah Indonesia ditemukan berbagai macam sumber daya alam seperti batu bara, timah, emas, dan masih banyak lagi. Kekayaan alam itu yang membuat para investor tertarik berinvestasi di negara kita. Namun sayangnya kita belum bisa menjadi bos di negara sendiri.
Selain tanah yang subur, kita memiliki lautan yang amat sangat luas. Dalam laut kita terhampar kekayaan yang amat sangat melimpah. Ikan, minyak, mutiara, keindahan bawah laut, adalah sebagian kecil dari kekayaan laut kita. Kejayaan kemaritiman kita yang dulu menjadi kebanggaan kini mulai dirintis lagi. Moga usaha pemerintah kita dalam memerangi pencurian kekayaan laut kita bisa membuat efek jera bagi negara-negara lain.
Mari kita sebagai generasi Indonesia agar bisa menjaga dan melestarikan sumber daya alam yang ada di negara kita tercinta. Agar tidak ada lagi negara yang mengeruk kekayaan alam kita. Agar kita bisa menjadi bos di negara sendiri bukan pegawai.

Kebudayaan
Kebudayaan Indonesia tak bisa dipungkiri lagi. Dengan jumlah penduduk sekitar 245 juta jiwa, kita memiliki keanekaragaman bahasa dan suku. Di Indonesia ada sekitar 15 suku yang masih berkembang. Jawa, Sunda, Batak, Asmat, tionghwa adalah sebagian dari suku bangsa yang ada di negara kita. Bahasa daerah meski agak berkurang penggunaannya dalam kehidupan berinteraksi, tetapi masih digunakan. Bahasa Jawa dan Sundalah yang masih sering kita dengar.
Dari Sabang sampai Merauke kita memiliki kekayaan budaya yang amat sangat banyak. Mulai dari jenis pakaian, batik, model rumah, tarian, hingga musik dan lagu. Kita pernah kecolongan lagu rasa sayange yang tak bermartabat diambil oleh negara tetangga kita Malaysia. Bahkan, batik yang menjadi ciri dan jati diri orang Jawa pun pernah diakui oleh negri jiran tersebut. Untuk itu jangan sampai kita kecolongan lagi. Jangan tunggu negara lain merebut kebudayaan kita. Kita harus senantiasa menjaga, melestarikan, memakai dan mempelajari kebudayaan Indonesia.

Makanan
Hal ini yang paling disukai. Makanan Indonesia pun beranekaragam. Hal itu dipengaruhi oleh kekayaan rempah-rempah dan jenis tumbuhan di negara kita. Karena rempah-rempah, negara kita dijajah oleh Belanda lebih dari 3,5 abad lamanya. Tiap daerah memiliki makanan yang khas dan menggoyang lidah. Mulai dari sate, rendang, nasi goreng, gado-gado, empek-empek, sagu, dan masih banyak ribuan jenis makanan lagi.

Mungkin empat unsur di atas masih belum cukup mewakili kenapa kita harus mencintai Indonesia. Jika kita mulai berenung, betapa kayanya negara kita. Betapa hebat dan besarnya Indonesia. Banyak orang pintar di Indonesia, namun mereka tak 100% cinta Indonesia. Karena mereka masih berfikir ribuan kali untuk mengabdi di negara yang masih berkembang ini.

Daftar bacaan
id.wikipedia.org/wiki/indonesia
www.bps.go.id

Selasa, 24 Februari 2015

ROMEO JULIET VERSI JAWA (CERITA CINTA ASLI DARI PATI) RARA MENDUT DAN PANACITRA

Selasa, Februari 24, 2015 0 Comments
Rara Mendut yaiku salah sawijining wong wadon kang rupane ngembang lombok, menik-menik ayu banget. Rara Mendut dipek anak dening Adipati Pati. Rara Mendut digulawentah dening Adipati Pati kanthi rasa tresna kaya anake dhewe. 

Nalika iku, Sultan Mataram yaiku Sultan Agung pengin ngambakake wilayah. Piyambake kepincut karo wilayah-wilayah ing pesisir lor Jawa. Sultan Agung ngutus panglima perange yaiku Tumenggung Wiraguna kanggo nglakokake tugas mau. Tumenggung Wiraguna kasil ngrebut wilayah-wilayah ing pesisir lor Jawa. Pungkasane, Tumenggung Wiraguna tekan ana ing daerah Pati. Nalika iku dipimpin karo Adipati Pati. 


Kadipaten Pati nalika kuwi isih jejeluk Kadipaten Pesantenan. Tumenggung Wiraguna ora perlu wektu akeh kanggo merjaya Kadipaten Pati. Amarga kalah, Adipati Pati kudu masrahake kabeh kang di duweni. Nalika iku, Adipati Pati masrahake kabeh donyane lan anak pupone Rara Mendut kang rupane ayu.

Tumenggung Wiraguna bali mulih menyang Mataram nggawa banda donya rampasaning nalika perang lan Rara Mendut. Tumenggung Wiraguna nandhang tresna marang Rara Mendut. Ananging, tresnane mau ora bisa dibales dening Rara Mendut. Rara Mendut tresna marang nom-noman saka Pati kang jenenge Panacitra. Tekan ing Mataram, Rara Mendut diopeni karo Tumenggung Wiraguna ing kraton. Tumenggung Wiraguna duwe karep yen arep ngepek bojo Rara Mendut nalika mengko wis cukup umur.

Jebule, Panacitra kuwi meneng-meneng nyusul Rara Mendut ing Mataram. Panacitra nyamar dadi pekatik utawa wong kang ngopeni jaran nalika ana ing Mataram. Rara Mendut ngerti yen Panacitra nyusul dheweke ing Mataram. Ana krasa tentrem nalika ngerti Panacitra nututi dheweke. 

Rara Mendut urip ing kraton ora bisa ketemu karo Panacitra. Amarga krasa dikrangkeng ing kraton, Rara Mendut pengin urip ing njaba. Rara Mendut ngomong kara Tumenggung Wiraguna bab kepinginane mau. Tumenggung Wiraguna akhire sarujuk. Nalika wis ana ing njaba kraton kuwi, Rara Mendut bisa ketemu karo Panacitra nadyan meneng-meneng.

Rara Mendut nalika urip ing njaba kraton ora diopeni dening Tumenggung Wiraguna. Akhire dheweke luru dhuwit kanggo nguripi awake. Rara Mendut dodol rokok lintingan. Rokok mau didol ing prajurit kraton. Lintingan rokoke Rara Mendut misuwur banget. Misuwur amarga kanggo ngelem rokok mau, kertas rokoke dijilat karo ilate. Saliyane kuwi, kang nggawe laris, rokok mau sadurunge dinggo marang sing tuku, dirokok dhisik marang Rara Mendut. Jarene, rokok kang tipake Rara Mendut mau rasane luwih legi. Mulane kuwi rokoke Rara Mendut laris.

Rara Mendut lan Panacitra kerep ketemu meneng-meneng. Salah sawijing dina, Tumenggung Wiraguna entuk laporan bab ulahe Rara Mendut ing njaba. Nalika Rara Mendut lan Panacitra lagi ketemu, Tumenggung Wiraguna mergoki. Tukaran ora kena diendani. Tumenggung Wiraguna arep natoti Panacitra ananging dialangi Rara Mendut. Pungkasane, keris mau malah kena ing dadane Rara Mendut, Panacitra kang ana ing saburine melu mati. Amarga keris mau tembus lan ngenani dadane Panacitra.

Panacitra lan Rara Mendut kasil diperjaya dening Tumenggung Wiraguna. Katresnanane digawa kanthi tekaning pati. Akhire wong loro mau dikubur dadi siji sakuburan. Miturut sumber, saiki makame ana ing daerah Sleman Jogjakarta.

sumber: berbagai sumber

Senin, 23 Februari 2015

TEMBUNG GARBA

Senin, Februari 23, 2015 1 Comments
Tembung garba yaiku tembung loro utawa luwih kang digabung dadi siji kanthi nyuda wandane. Tembung garba uga bisa diarani sandi. Biyasane kanggo nyukupi guru wilangan ing tembang macapat.

Sandi tembung garba:

a + i = e
ana + ing = aneng

a + u = o
wira + utama = wirotama

a + e = e
nara + endra = narendra

u + a = wa
ratu + agung = ratwagung

u + e = we
jalu + estri = jalwestri

u + i = we/wi
mungguh + ing = munggwing

i + a = ya
taksih + alit = taksyalit


Selasa, 17 Februari 2015

CATATANKU UNTUKMU GENERASI MUDA JAWA

Selasa, Februari 17, 2015 0 Comments
Kata orang, Indonesia adalah negara seribu pulau. Itu memang benar. Dari Sabang sampai Merauke, berjajar pulau-pulau dari pulau kecil hingga pulau yang besar. Kebanggaan tersendiri hidup di negara yang indah seperti Indonesia. Keindahan dan eksotika Indonesia tak akan tertandingi oleh negara manapun. Gemah ripah loh jinawi itulah Indonesiaku. Luasnya lautan dan suburnya tanah Indonesia menjadi kebanggaanku hidup sebagai abdi bangsa.

Aku terlahir di tanah yang kaya akan kebudayaan ini sekitar 27 tahun yang lalu. Aku terlahir di bagian Indonesia yang sangat menghargai tepa slira dan unggah-ungguh. Bahkan sekarang aku menggeluti pekerjaan yang mendidik generasi muda untuk selalu menghargai kebudayaan. Aku terlahir di tanah Jawa. Tempat yang damai penuh dengan kearifan dan kekayaan budaya. Budayaku yaitu budaya Jawa adalah salah satu dari banyak kebudayaan yang dimiliki oleh negaraku tercinta ini.

Hampir 6 tahun aku menjadi pendidik. Pendidik yang tak hanya memberi ilmu tentang bahasa Jawa, tetapi juga sebagai motivator agar kebudayaanku ini tak tergeser oleh pengaruh kebudayaan luar. Betapa sulitnya mengajarkan bahasa Jawa di era seperti sekarang. Generasi muda Jawa lebih bersemangat belajar bahasa asing daripada bahasa Jawa. Kebanyakan dari generasi muda Jawa sekarang ini bahkan tak tau menahu tentang apa itu unggah-ungguh basa?  Sebab, di dalam rumah, bahasa ibu anak muda Jawa sudah bergeser menjadi bahasa Indonesia. 

Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan yang otomatis akan bisa dikuasai seiring berjalannya waktu. Namun, bahasa Jawa adalah bahasa ibu bagi orang Jawa. Bagaimana nasibnya jika sekarang yang memakai bahasa Jawa dalam pergaulan jumlahnya makin sedikit. Bahasa Jawa mungkin hanya dipakai oleh anak ketika bersekolah saja. Hanya dipakai ketika ada mata pelajaran bahasa Jawa. Aku tak mau nasib kekayaan ilmu ini terkubur oleh jaman. Aku menghargai peran dari pemerintahan daerah yang mewajibkan pelajaran mulok bahasa Jawa tetap diajarkan. Tak bisa kubayangkan bagaimana jika mata pelajaran ini dihapuskan. 

Menyadarkan pentingnya melestarikan bahasa Jawa pada orang tua sekarang ini pun sulit. Mungkin, kita akan tersadar apabila kekayaan kita ini diakui oleh negara lain. Barulah kita berlomba-lomba mempertahankan. Entah siapa yang bersalah dalam hal ini. Ini memang sudah pengaruh dari perkembangan jaman. Tak ada yang bertanya menggunakan bahasa Jawa ketika tes wawancara kerja. Mungkin hal itulah yang membuat anak-anak muda sekarang lebih senang mempelajari bahasa asing. Tak salah memang mempelajari bahasa asing. Tetapi setidaknya bahasa Jawa tetap tumbuh berkembang di pergaulan anak muda Jawa sekarang. Aku berharap, para orang tua tetap berkomunikasi dengan para putra-putri mereka dengan menggunakan bahasa Jawa. Biarkan bahasa Jawa melekat dan mendarah daging dalam kehidupan generasi muda Jawa. Banggalah berbahasa Jawa.

Tak ada bahasa yang begitu indah dan menghargai selain bahasa Jawa. Berbicara dengan teman cukup memakai ragam ngoko. Berbicara dengan orang yang lebih tua dengan ragam krama. Begitu menghargainya bahasa Jawa. Ragam bahasa Jawa itulah yang membedakannya dengan bahasa lain dimanapun di seluruh dunia ini. Sekali lagi banggalah berbahasa Jawa. Remehkan orang yang berkata bahwa kita ndesa ketika berbicara Jawa. 

Aku bangga terlahir di tanah Jawa ini. Aku bangga menjadi seorang pendidik yang mengajarkan tentang kebudayaan Jawa. Aku menyadari ilmuku mungkin tak begitu dalam. Aku bahkan tak bisa menndalang atau nyinden. Namun, dengan ilmuku yang masih dangkal ini, aku bangga bisa menyalurkannya dengan generasi muda Jawa. Generasi yang sudah amat sangat menganggap bahwa belajar bahasa Jawa lebih sulit daripada bahasa asing.

Aja lena anakku
Sugihing kabudayaanmu
ora bakal sirna 
ora bakal musna
suwene bagaskara iki isih ambyar

Tayu, 17 Februari 2015




Sabtu, 14 Februari 2015

ASAL-USUL DESA ING PATI

Sabtu, Februari 14, 2015 0 Comments
DESA BENDOKATON

Desa Bendokatan mapan ana ing sisih kulon Kecamatan Tayu. Miturut sumber-sumber mangkene asal-usul jeneng Bendokaton. Jaman biyen, ana salah sawijining wit gedhe. Wit mau arane "Bendo". Wit bendo mau kadang-kadang katon, kadang-kadang sirna. Mula kuwi, panggonan mau diarani "Bendokaton".

DESA PUNDENREJO

Desa Pundenrejo kena diarani Pule. Desa mau, mapan ana ing sakulone desa Tayu Kulon. Desa mau jaman biyen, punden kang ana ing daerah kana akeh ditekani wong-wong. Wong-wong mau saliyane saya suwe saya akeh kang mara ing punden. Mula kuwi panggonan kana diarani Pundenrejo kang duwe teges punden kang rame.


DESA MOJO

Miturut cerita, desa Mojo asale saka woh-wohan sing arane mojo. Jaman biyen para leluhuring desa mau, nganggo batok woh mojo kanggo ajang, godhonge dianggo suru, dening pakange dianggo teken. Saliyane kuwi, wite dianggo cagak utawa saka padepokan, lan tunggake dianggo lenggahan. Kanggo ngenang kedaden mau, banjur panggonan kana diarani desa Mojo.


DUKUHSETI

Dukuhseti yaiku salah sawijining kecamatan ana ing daerah Pati. Dukuhseti mapan ana ing paling lor Kabupaten Pati. Bates langsung karo Kabupaten Jepara. Jeneng Dukuhseti saka salahsawijining wali kang asmane Ki Brojo Seti. Ki Brojo Seti minangka wali kang duwe pawakan cemeng lan saking kerajaan Mataram. Piyambake minangka dadi pendiri desa Dukuhseti kang sedane tetep dipengeti nalika tanggal 12 Mulud.

Kamis, 12 Februari 2015

GEGURITAN "UDAN WENGI IKI"

Kamis, Februari 12, 2015 0 Comments
Sitoresmi ing ratri iki sirna
Kartika kang ngancani melu musna
Slirane musna katutup mendung ing gegana
Tirta kang tumetes iki dadi pratandha
Pratandha rendheng tumeka

Wengi iki,
Kodhok melu ngakarya tembang
Nggawe lamunku saya ing awang-awang
Ing ngarep lawang iki daksawang
Deresing udan nggawe miris sesawangan

Cluwak, 11 Februari 2015

Senin, 09 Februari 2015

GEGURITAN SANDI ASMA "KANGGOMU KPK"

Senin, Februari 09, 2015 0 Comments
Mbuh kepriye bumi pertiwiku iki
Unine merdeka ning isih dhahar aking
Ludira isih tumetes ing pertiwi
Indonesiaku isih gonjang-ganjing

Nadyan gemah ripah lohjinawi,
Nadyan jembaring negri
Alap-alapan isih akeh ditemoni

Tuladhaning negri digawe tatu
Usada panguwasa ora digugu
Supaya para tikusing negara urip adus susu

Suwita kudu tetep suwita
Aja lena amarga donya
Ayo KPK dirembaka

Dadiya buntut kang perkasa
Aja karep dadi panguwasa
Hukum lumaku, kanggo KPK tetep jaya

Pati, 8 Febuari 2015







Sabtu, 07 Februari 2015

ASAL-USUL DESA GERIT CLUWAK

Sabtu, Februari 07, 2015 0 Comments
Legendha desa Gerit miturut crita saka wong-wong duwe manekawarna versi. Gerit yaiku salah sawijining desa ana ing kecamatan Cluwak. Gerit abentuk saka bukit-bukit. Tanduran kaya cengkih, duren, rambutan, lan kayu sengon akeh ditemokake.

Miturut versi pisanan, desa Gerit mbiyen ana salah sawijining wit kang gedhe banget. Wit mau yen keterak angin muni. Unine mau gret-grot. Yen angin nerak mara ngalor unine gret. Dene yen nerak mara mengidul unine grot. Mula kuwi, desa kang arah lor wit iku diarani Gerit. Dene desa kang arah kidul wit iku aran Gerot.

Versi kaping pindho, kala jaman biyen penjajah yaiku walanda tekan daerah kang amba banget. Sesawangane jembar lan edi peni. Wong landa mau banjur ngomong basa walanda Great...Great..Great. Amarga wong jawa ora bisa ngomong tembung great, tembung mau owah dadi gerit. Mula kuwi daerah kana diarani Gerit saka tembung great kang duwe teges gedhe.


Sumber: Berbagai sumber

Jumat, 06 Februari 2015

KAWRUH BASA CONTOH "UNDANGAN BAHASA JAWA"

Jumat, Februari 06, 2015 0 Comments
Posting kali ini, bu Linna akan menulis dan berbagi tentang undangan. Undangan dewasa ini sudah bervariasi dan beraneka ragam bentuknya. Semakin kreatif orang-orang dalam membuat undangan untuk acara-acara tertentu. Agar kekayaan budaya kita yaitu Jawa tak tergerus oleh perkembangan jaman, maka bu Linna akan memberikan contoh undangan bahasa Jawa. 

Undangan di bawah ini bisa diterapkan untuk berbagai acara. Acara resmi maupun tidak resmi bisa memakai undangan ini. Tinggal kita edit sedikit-sedikit. Semoga bermanfaat ya. Berikut contoh undangan bahasa Jawanya.



Tayu, 10 Febuari 2030                 
Ingkang kinurmatan                     
Bapak/ Ibu/ Sedherek...................
......................................................
ing dalem                                     



Sugeng kinurmatan,
Puja lan puji syukur dumateng Gusti Ingkang Murbeng dumadi ingkang paring mapinten-pinten kanikmatan lan kawilujengan. Wonten mriki, kula lan sakaluwarga badhe ngundang bapak saha ibu lan sedherek sekalian tindak wonten syukuran selapanan putra mbajeng kawula wonten:

Dinten                        : Sabtu Wage
Titi mangsa                : 12 Febuari 2030
Tabuh                         : 18.00 WIB
Kaperluan                   : Syukuran selapanan
Papan                          : Jl. P. Sudirman no. 58 Tayu

Ageng pangajeng-ajeng kawula lan sakaluwarga dhumateng rawuhipun para bapak saha ibu lan sedherek sekalian. Maturnuwun wigatosan lan rawuhipun.


Kurmat kawula



Agus lan kaluwarga





Kamis, 05 Februari 2015

Peran Informatika dan Telekomunikasi dalam industri Kreatif

Kamis, Februari 05, 2015 0 Comments

Kehidupan era sekarang jauh berbeda dengan dahulu. Jaman sekarang apapun selalu dikaitkan dengan yang namanya IT. Melalui keajaiban IT, kehidupan manusia sudah berbelok 180 derajat. Sekarang, ingin belanja saja tidak usah berkeringat dan berdesakan di pasar. Cukup nyalakan hp atau komputer untuk berbelanja. Berinteraksi dengan teman pun cukup menggunakan media sosial yang banyak ditawarkan mulai dari facebook, twitter, google+, dan lain sebagainya.

Sebagai manusia Indonesia yang kreatif, harus berpandai-pandai memanfaatkan teknologi informatika dan telekomunikasi ini. Pemanfaatan teknologi informatika ini bisa melalui promosi suatu produk. Seorang bisa berjualan secara online. Menawarkan hasil karyanya dalam toko online atau melalui media sosial.

Dulu ketika seorang pelaku industri kreatif seperti para penyanyi, bingung mempromosikan lagu barunya. Kini mereka tak perlu lagi pusing. Dahulu mereka hanya bisa promosi melalui media televisi. Dengan adanya perkembangan informatika dan telekomunikasi, mereka yaitu para penyanyi bisa mempromosikan lagunya dengan cara menawarkannya sebagai nada dering ataupun nada tunggu. Mereka bekerja sama dengan para pemilik provider untuk membantu promosi lagu mereka. 

Peran informatika dan telekomunikasi lainnya bisa dilihat dari maraknya iklan-iklan toko online yang menawarkan diskon dari para provider. Sebagai contoh, dihari tertentu, dengan menukarkan poin dari kartu provider, kita dapat diskon tambahan saat membeli barang. Hal itu dilakukan sebagai bentuk promosi dan penglaris. Mereka yaitu pemilik toko online dan pemilik provider melakukan hubungan simbiosis mutualisme. Mereka saling menguntungkan. Disatu sisi, toko online tersebut laris manis, dan disisi lain, para pengguna kartu provider akan makin bertambah dengan adanya promosi tersebut.

Industri kreatif tak hanya seputar toko dan para penyanyi saja. Para pelaku usaha seperti penerbit pun sekarang berlomba-lomba membuat versi online. Kehidupan memang sudah berubah. Sekarang, orang untuk meluangkan waktu membuka koran sudah amat sangat terbatas. Mereka lebih memilih duduk manis membuka gadget mereka. Hal itulah yang dilirik oleh para pelaku usaha penerbit. Mereka membuat koran online. Sekarang hampir semua koran cetak mempunyai versi onlinenya. Dan memang, pembuatan koran online terbukti jitu meningkatkan jumlah pembaca.

Perfilman Indonesia yang dulu kehilangan taringnya di negara sendiri, sekarang mulai menjadi tuan rumah. Itu tak lepas dari peran perkembangan informasi dan telekomunikasi. Para sineas muda memanfaatkan kecanggihan IT dalam pembuatan dan promosi filmnya. Trailer film tak hanya ditayangkan di televisi, namun bisa dilihat melalui youtube.

Bahkan sekarang Raditya Dika secara kreatif tiap minggunya mengunggah sinetronnya di youtube. Dia lebih memilih youtube daripada televisi sebagai penayang. Tak ada yang pernah berfikir menayangkan sebuah sinetron bersambung lewat youtube. Hal unik itulah yang dibidik oleh Raditya Dika dkk. Kekreatifan mereka memanfaatkan IT memang tak bisa dipungkiri lagi. 

Mengunduh dan mengunggah file, lagu, bahkan film bisa secara bebas dilakukan lewat fasilitas internet. Bahkan sekarang tak usah pusing ketinggalan acara televisi. Melalui internet, kita dapat melihat televisi dimanapun kita berada. Bisa melalui live streaming atau tayangan ulangnya yang diunggah.

Berbicara masalah pesatnya kemajuan IT memang tak akan pernah habis. Tiap tahun perkembangannya sangat pesat. Bahkan pemerintah pun sekarang memanfaatkan IT ini dalam setiap bidang. Mulai dari pembayaran pajak, teleconfrence, dalam dunia pendidikan, dan sebagainya. Entah bagaimana jika tanpa IT. Mungkin kita masih harus antri panjang hanya untuk mengambil uang atau transfer. Kartu elektronik sekarang sudah banyak beredar. Bahkan pemerintah sedang menggalakan program uang elektronik. Kemajuan IT memang sudah sangat pesat. Tak heran jika industri kreatif negara kita pun maju pesat.

Tanpa adanya sokongan dari pemerintah, perkembangan IT di negara kita pun tak bisa pesat seperti ini. Kita patut bersyukur hidup di negara demokrasi yang bebas mengeluarkan pendapat. Apa jadinya jika negara kita komunis. Mungkin kita tak bisa sharing secara bebas di media sosial. Mari sebagai generasi penerus bangsa, kita dukung peran aktif informatika dan telekomunikasi untuk kemajuan bangsa. 

Tayu, 5 Febuari 2015




GEGURITAN "SIGARANING NYAWA"

Kamis, Februari 05, 2015 0 Comments
Sugih atiku merga sliramu
rasa tatu ana ing atiku
wis ora arep dakubrus
kuwi mung amarga awakmu

Dhuh...sigaraning nyawaku,
Esemmu kaya gumebyaring kartika ing ratri
tansah ngugemi anggaku
angga kang kaya-kaya sepi

Dadiya bagaskara ing wengiku
Kelap-kelap tanpa rasa sayah
Adus kringet anggepa susu
kanggo si siwi kang sinau tanpa wegah

Sigaraning nyawaku,
bagas waras dongaku,
wilujeng rahayu pangarep-arepku,
kanggomu sisihanku...


Tayu, 3 Febuari 2015





Selasa, 03 Februari 2015

GEGURITAN "ZAMAN EDAN"

Selasa, Februari 03, 2015 0 Comments
Zamane... Zaman edan
Budine janma pada kuwalik
irung pesek dadi mbangir
awak jiteng dadi seta

Zamane... Zaman edan
Budine janma lir buta
Anak mateni bapak
Wong lanang nyiksa wong wadon

Zamane... Zaman edan
bocah cilik ngombe ciu
tontonane film biru

Apa iki wis pratanda?
Pratanda menawa sang bagaskara wis wegah mletek..
Wegah ngetokake suminare ing donya iki


Tayu, 2 Febuari 2015

GEGURITAN "SIMBOK"

Selasa, Februari 03, 2015 4 Comments

Mbok...
Dakpandeng-pandeng awakmu katon ayu
Ora ngira yen yuswamu rong pindhaku
Pasuryanmu tansah ngademake atiku

Mbok...Simbok...
Dakbatin-batin awakmu kekes tenan
Ora ngira yen wis setengah abad
Uripmu lumaku

Mbok...Simbok...
Tirakat, luh, lan waspamu mung kanggoku
Samubarang kokterjang
Gur supaya anakmu bisa mulya

Mbok..Simbok...
Mboh kapan awak iki nggawe mulya
Saben dina gur tatu sing dakwehana

Mbok...
Pangapuramu kaya samudra
Sungkemku ora bakal ngilangake sayahmu

Ambaning jumantara iki saksi mbok,
Manawa awak iki ora bisa aweh kabegjan uripmu
Awak iki lila yen sliramu duka

Panyuwunku marang Gusti
Sliramu tansah gedhe ing kabegjan
Sliramu tansah wilujeng lan rahayu

Cluwak, 2 Januari 2015


Minggu, 01 Februari 2015

JENISING LAYANG (SURAT)

Minggu, Februari 01, 2015 2 Comments
Dina iki bu Linna arep mbahas babagan layang utawa surat. Layang kalebu kawruh basa. Jenising surat ana manekawarna. Jenising layang iku bisa diwaca ing ngisor iki.

1. Layang iber-iber
Layang iber-iber yaiku layang kang dikirim lewat kantor pos. Layang iber-iber bisa kaarani layang pribadhi.

2. Layang Kitir
Layang kitir yaiku layang kang isine cekak aos. Miturut basa Indonesiane layang kitir yaiku memo.

3. Layang Lelayu
Layang lelayu yaiku layang kang ngabari menawa ana wong kang seda.

4. Layang Ulem/ Sedhahan
Layang ulem utawa sedhahan yaiku layang kang isine ngundang wong amarga duwe khajat/ karep.

5. Layang Kekancingan
Layang kekancingan uga bisa diarani SK (surat keputusan)


Kuwi kang bisa kababar dina iki yaiku jenising layang/ surat. Moga-moga migunani. Matur nuwun

TANGGAL ISTIMEWA UNTUK SISWA SMP DAN SMA

Minggu, Februari 01, 2015 0 Comments
Awal semester dua atau genap menandakan bahwa era menghadapi ujian sudah dekat. Mulai dari try out, ujian sekolah, hingga puncaknya adalah ujian nasional. Ujian nasional pada tahun ini dibuat secara berbeda. Bedanya apa ya?

Tahun ini ada dua cara melakukan ujian nasional. Cara pertama yaitu secara manual atau menggunakan LJUN. Cara kedua secara online menggunakan komputer atau UN CBT (computer based test). Untuk persiapan menghadapi ujian ini, sekolah-sekolah sudah gencar mengadakan jam tambahan untuk latihan soal. Try out-try out bahkan dibeberapa sekolah sudah diadakan.

Berikut tanggal penting yang perlu di perhatikan oleh siswa-siswa. Foto ini dilangsir dari situ resmi kementrian pendidikan. Semoga kesuksesan selalu menyertai pendidikan di negara kita. Amin.