Senin, 31 Agustus 2015

ATER-ATER TRIPURUSA

Senin, Agustus 31, 2015 2 Comments

Ater-ater adalah imbuhan yang ada di depan kata dasar. Menurut buku paramasastra gagrag anyar, ater-ater dibagi menjadi tiga. Ater-ater itu adalah anuswara, tripurusa, dan lain-lainnya. Ada di posting ini, bu Linna membahas tentang ater-ater tripurusa.
Ater-ater yaiku wuwuhan kang manggon ana ing sangareping tembung lingga. Ana ing bahasa Indonesia, ater-ater diarani awalan, dene ing bahasa Inggris diarani prefix. Miturut buku paramasastra gagrag anyar, ater-ater kaperang dadi telu. Ater-ater kuwi yaiku anuswara, tripurusa, lan ater-ater liyane. Ana ing posting iki, bu Linna ngrembag ater-ater tripurusa.

Ater-ater Tripurusa

Ater-ater tripurusa dibagi menjadi tiga yaitu dak-, kok-, dan di-. Biasanya digunakan di dalam kalimat pasif.
Ater-ater tripurusa kaperang maneh dadi telu yaiku dak-, kok-, lan di-. Ater-ater tripurusa biyasane dianggo ing ukara tanggap. Minangka wujud saka sesulih purusa.


Contoh=

Ater-ater (dak-) yaitu untuk pengganti subjek aku.

Ater-ater (kok-) yaitu untuk pengganti subjek kamu.

Ater-ater (di-) untuk semua subjek.

Tuladha=

Ater-ater (dak- ) yaiku kanggo sesulih aku.
Sega dakpangan.
Ukara ing dhuwur duweni teges sega dipangan aku.

Ater-ater (kok-) yaiku kanggo sesulih kowe.
Sega kokpangan.
Ukara ing dhuwur duweni teges yen sega dipangan kowe.

Ater-ater (di-) yaiku kanggo sesulih wong liya. Biyasane jejer kajaba aku lan kowe.
Sega dipangan bapak.
Ukara ing dhuwur negesake yen sega kuwi dipangan bapak.


sumber: paramasastra gagrag anyar, wikipedia

Jumat, 28 Agustus 2015

HASIL LOMBA BLOG GURU DIKDAS BPTIKP JATENG TAHUN 2015

Jumat, Agustus 28, 2015 0 Comments
Pengumuman lomba blog guru tingkat pendidikan dasar memang sudah diumumkan sehari setelah lomba berakhir. Namun, belum puas jika peringkat lomba tidak diumumkan semua. Dari 35 finalis yaitu guru SD/MI, SMP/ MTS sederajat, 20 besar diumumkan secara resmi.

Alhamdulillah, meski hasil tidak seperti yang diharapkan, akan tetapi rumah lama blog "Sinau Bareng" yaitu omahelinna.blogspot.com persis diperingkat nomor 10. Dari 35 finalis lomba blog, ada 5 peserta berjenis kelamin perempuan termasuk saya. Dan 4 orang diantaranya masuk dalam 10 besar.

Lomba blog yang diadakan BPTIKP pada tanggal 12-13 Agustus 2015 kemarin sungguh pengalaman yang tak terlupakan. Selain mendapatkan teman baru, juga menambah ilmu. Lomba ini juga sekaligus sebagai ajang kopi darat bagi para blogger. Yang dahulu kami hanya kenal lewat dunia maya, lewat ajang ini kami bisa berkenalan dan bertemu langsung. Dari lomba ini saya pun termotivasi untuk mendandani blog ini agar lebih bermanfaat lagi.

Semoga tahun depan masih diberi kesempatan untuk mengikuti lomba blog lagi di BPTIKP JATENG.

Kamis, 27 Agustus 2015

omahelinna.blogspot.com MIGRASI KE RUMAH BARU

Kamis, Agustus 27, 2015 0 Comments


Blog Sinau Bareng sekarang tak beralamat di omahelinna.blogspot.com. Sejak tanggal 25 Agustus 2015 resmi pindah rumah ke www.sinaujawa.com.

Kenapa saya berpindah rumah? Ada berbagai alasan, salah satunya adalah agar blog Sinau Bareng ini menjadi blog yang profesional. Ide berpindah rumah ini sudah sejak lama. Namun semakin mantap berpindah sejak pulang dari lomba blog guru dikdas di BPTIKP Semarang. 

Pulang dari lomba termotivasi dengan blog para guru dikdas Jawa Tengah. Akhirnya, blog ini saya renovasi total. Renovasi saya awali dari melepas sementara iklan. Kemudian lanjut ganti template blog. Setelah dirasa pas, barulah saya membeli domain TLD di idwebhost. Akhirnya per tanggal 25 Agustus 2015, resmi pindah.

Semua konten dari omahelinna.blogspot.com otomatis berpindah di www.sinaujawa.com. Meski peringkat alexa menjadi no data, iklan menghilang, semoga hanyalah sementara. Semoga kepindahan ini membawa berkah bagi saya selaku yang empunya, dan para pembaca setia. Amin :)

Selasa, 25 Agustus 2015

ASAL-USUL SENDANG SANI

Selasa, Agustus 25, 2015 0 Comments
Sendang Sani minangka salah sawijining panggonan kang ana ing Tlatah Kabupaten Pati yaiku ana ing Kecamatan Tlogowungu. Nalika semono, Sunan Kalijaga, Ki Rangga lan para santrine arep tumuju ing padhepokan Sunan Muria. Senajan panggonan kang arep dituju adoh, nanging Sunan Kalijaga ora katon sayah babar blas.

Sunan Kalijaga lan para santrine nalika mlebu wektu sholat dzuhur mandeg lan maringi dhawuh marang Ki Rangga supaya golek banyu kanggo wudlu. Ki Rangga lan para santrine padha bingung amarga ing panggonan kono ora ana banyu. Pirsa para santrine bingung, Sunan Kalijaga ngendika sinambi gumujeng menawa kudu tansah nyuwun mring Gusti Allah, muga-muga ana ing wit gedhe kono ana banyu kang mili.

Sunan Kalijaga ngutus para santrine njaga panggonan mau lan cepet-cepet maringi kabar yen ana kedadean apa wae. Ki Rangga lan para santri banjur nunggoni ing sangisore wit gedhe mau nganti keturon. Sawise tangi padha kaget amarga klambine teles lan panggonan kono kebak banyu. Ki Rangga lan para santri mau padha seneng nganti lali welinge Sunan Kalijaga. Kepara Ki Rangga lan para santri padha adus ing sumber mau.

Nalika Sunan Kalijaga mbalik ing panggonan mau, pirsa tumindake para santrine banjur ngendika, "Ki Rangga isih eling ora pesenku? Apa wae kedadean ing kene aku kabarana, aja malah nglangi kaya bulus." Sanalika Ki Rangga lan para santri mau malih dadi bulus. Sunan Kalijaga ora sida mundhut banyu amarga wis reged sisane Ki Rangga lan para santrine. Banjur panggonan kono misuwur kanthi jejuluk sendhang sani. Sendhang ateges sumber banyu, dene sani yaiku sisa.

sumber: widga17.blogspot.com

Rabu, 12 Agustus 2015

TANTANGAN TERJAWAB SUDAH

Rabu, Agustus 12, 2015 2 Comments
Untitled Document Menjawab tantangan dari juri lomba blog di BPTIKP yaitu Bapak Marsudiyanto. Berikut saya berhasil menulis aksara Jawa langsung bukan memakai screen shot. Dengan tantangan ini tambah ilmu lagi. Terimakasih. Namun, kelemahannya adalah jika di laptop atau android tidak terinstall font aksara Jawa maka postingan saya terbaca huruf latin yang amburadul.

umurku saiki 15 taun.
Aku lair ing sasi September 2000.
Aku seneng banget maca lan nulis.


?aumu/kusaiki :15; taun\.
aku lai/ ai= ssi {${pTmBe/ :2000:.
aku sene= bzetMc lnN| lis\.

Selasa, 11 Agustus 2015

DUKA JURUSAN BAHASA DAN SASTRA JAWA UNNES

Selasa, Agustus 11, 2015 0 Comments

Innalillahi wainna ilaihi rojiun...sugeng kondur bapa Sukadaryanto. Dosen yang selalu mencambuk mahasiswanya untuk segera lulus kuliah. Mungkin, jika tanpa pitutur beliau, saya pun tak lulus kuliah secepat ini.

Priyayi berwibawa dan kebapakan, itulah beliau. Dosen pengampu sastra Jawa yang rendah hati. Mau menerima kita kapan pun. Matur nuwun bapa Kadar. Mugi-mugi khusnul khotimah, Amin.

Selasa, 04 Agustus 2015

CATATAN AKREDITASI

Selasa, Agustus 04, 2015 2 Comments
Kali ini saya tak akan membahas materi bahasa Jawa. Ini catatanku ketika disupervisi oleh assesor akreditasi tadi pagi. SMP N 1 Cluwak di visitasi oleh assesor akreditasi terhitung sejak kemarin 3 Agustus 2015.

Perjuangan melelahkan untuk persiapan akreditasi dinilai sejak kemarin. Mulai dari standart isi hingga standar pengelolaan disiapkan secara maksimal. Kita pun lembur hampir 1 minggu penuh. Terutama para koordinator dan Kepala Sekolah.

Saya menjadi salah satu anggota standar proses.Saya membantu semaksimal mungkin yang saya bisa. Saya ketiban sampur untuk disupervisi. Entah apa yang menjadi acuan kepala memilih saya. Karena saya bukan guru mapel nas, juga bukan pula guru berprestasi terbaik.

Masih banyak seharusnya yang dipilih selain saya. Tapi tak apalah, tanggung jawab ini aku jalani. Persiapan pun sudah matang. Jam ke-3 pelajaran aku mulai disupervisi, materi yang kupilih membaca pemahaman. Kelas berjalan aktif. Interaksi pun berlangsung dua arah (masih menurutku). Sekitar satu jam pelajaran aku disupervisi.

Kini saatnya konfirmasi dengan assesor tentang penampilanku tadi. Dua catatan yang kudapatkan. Pertama jangan menanyakan tugas minggu lalu karena dianggap kita tak persiapan mengajar. Kuanggap ni kesalahan terburuk. Tapi juga pelajaran baru buatku. Kedua masalah penilaian dalam RPP belum lengkap. 

RPP keseluruhan dianggap bagus karena meski ada master dari MGMP, tetapi di sana-sini ada penambahan yang baik dariku. Seperti penggunaan media dan sumber belajar. Iya ku siapkan media dan sumber belajar online dari blog ini.

Pembawaan ketika mengajar sudah bagus. Interaksi bagus. Dan assesor ngendikan kalau cara bicara saya cepat dan lantang. Tak masalah kata beliau. Ragam krama perlu lagi ditambah saat pembelajaran. Finally, hasilnya kata beliau baguuus.

Namun, sepertinya memang secara tersirat mapel nas lah yang diharapkan disupervisi.
Tanggung jawab terselesaikan. Semoga hasil yang didapat juga memuaskan.

Minggu, 02 Agustus 2015

MASA KECIL RAMA WIJAYA

Minggu, Agustus 02, 2015 0 Comments
Kacarita ing negara Ayodya kagungan ratu jejuluk Prabu Dasarata. Sang Prabu asih marang kawula, ora lali anggone paring kanugrahan marang rakyate. Sing dipikirake namung sarana supaya negarane bisa karta raharja.

Sang Prabu kagungan garwa telu, siji Dewi Ragu (Dewi Kosalya), loro Dewi Sumitra, telu Dewi Kekeyi. Prabu Dasarata durung kagungan putra lan kepengin anggone kagungan kersa apeputra kakung. Sang Prabu utusan nimbali sawijining pandhita asma Bagawan Wasista. Ngendikane supaya kasembadan panuwune, enggal bisa peputra kakung. Begawan kaaturaken ashidhekah ing jawata. Atur rembuke Begawan Wasista gawe renaning penggalih, nuli kelampahan.

Suwe-suwe garwa telu nggarbeni. Kang babaran dhisik Dewi Ragu, kakung asma Rama. Nuli Dewi Kekayi uga kakung, asma Barata. Dene Dewi Sumitra uga babaran kakung, asma Lesmana. Ora let suwe Dewi Sumitra ugi mbobot malih kakung, asma Satrugna.

Sawise para putra raja ngancik dewasa, banjur kapasrahaken dening Begawan Wasista, ndikakake marang negara Ayodya. Sang putra raja kondhang kadigdayanipun.

Kacarita ana empuning pandhita asma Begawan Yogiswara lan Begawan Mitra, sowan ing sang prabu nyuwun pitulungan, amarga partapane kaganggu dening denawa balane Prabu Dasamuka, ratu ing Ngalengka. Para pandhita nyuwun supados Rama anyirnakaken kabeh denawa kang gawe rusuh. Sanalika sang prabu ora marengakem awit kagalih isih timur, durung pantes musuh danawa, punapa malih Dasamuka.

Pandhita loro mekas menawa ratu wajib tetulung marang kawula kang kasangsaran. Wusanane sang Prabu marengaken putrane kang asma Rama kapasrahaken dateng sang pandhita. Laksmana ora gelem pisah karo Rama mula banjur melu ndherekake.

Satekane ing pertapan, para pandhita nyambut tekane Rana lan Laksmana. Para pandhita bungah banget, banjur padha aweh piwulangan bab ngelmu kasampurnan. Para danawa nyerang ing papan panggone para pandhita. Sanalika Rama nglawan ing prang kabantu Laksmana. Para danawa kalah tumpes tapis tanpa sisa. Sakabehing rerusuh ing partapan para pandhita bisa disingkirake. Rama lan Laksmana disubya-subya dening para pandhita.

source: berbagai sumber, kalangwan, buku materi ajar b. Jawa, dll


Cerita di atas adalah salah satu bagian awal cerita Ramayana. Baca juga postingan ini sebagai lanjutan ceritanya.