Selasa, 30 Juni 2015

PERANGKAT PEMBELAJARAN BAHASA JAWA KELAS VIII TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Selasa, Juni 30, 2015 0 Comments
Tahun pelajaran sudah mulai. Tinggal sekitar 2 minggu lagi. Apakah para dwija basa Jawa sudah mempersiapkan diri? Nah, kemarin sudah saya share perangkat pembelajaran kelas IX semester gasal. Kali ini kembali akan saya bagikan perangkat pembelajaran kelas VIII. Perangkat ini hanya untuk semester gasal ya...

Berikut link downloadnya. Semoga bermanfaat bagi rekan-rekan semua.

http://bit.ly/1TNL6Zq

liat juga ini ya..

Perangkat Pembelajaran Bahasa Jawa Kelas IX 15/16

Senin, 15 Juni 2015

SMPN 1 CLUWAK: WISUDA KELAS IX TAHUN AJARAN 2014/2015

Senin, Juni 15, 2015 0 Comments
Kamis, tanggal 11 Juni 2015 kemarin, SMPN 1 Cluwak melaksanakan acara wisuda sekaligus pelepasan siswa kelas IX. Acara berlangsung dengan lancar tanpa ada kendala apapun. Acara ini terselenggara dengan lancar karena kerjasama yang apik oleh panitia.

Acara diawali sekitar pukul 07.30 WIB dengan pergelaran musik sebagai bagian luar acara inti. Dilanjutkan dengan kirab wisudawan. Kirab ini, begitu mengharukan para tamu undangan. Kirab dilakukan oleh Kepala, Wakasek, dan para wisudawan yang diiring oleh cucuk lampah.

Kemudian dilanjutkan menyanyikan Indonesia raya, tari gambyong, sambutan anak yang ditinggalkan dan meninggalkan. Acara inti yaitu prosesi wisuda dengan pengalungan samir wisuda oleh masih-masing wali kelas. Acara wisuda dan pelepasan dilanjutkan dengan prosesi serah terima dari kepala kepada komite kemudian diselingi tarian dari anak-anak dan musikalisasi puisi oleh anak kelas IX.

Acara tersebut berlangsung sekitar 2 jam dan berlangsung dengan khidmad dan lancar. Alhamdulillah....

Selasa, 09 Juni 2015

TULADHA RANTAMANING ADICARA WISUDA (SUSUNAN ACARA WISUDA)

Selasa, Juni 09, 2015 0 Comments
Dewasa ini, perpisahan sekolah atau sering kali dsebut dengan pelepasan siswa kelas 6, 9, atau 12 tak sekedar menampilkan tarian dan musik karya siswa-siswi. Namun, banyak yang meniru gaya para mahasiswa yang sudah lulus dari kuliahnya yaitu dengan mengadakan acara wisuda.

Kali ini kedua kalinya, saya dipercaya sebagai tim acara pada acara akbar akhir tahun ajaran ini. Setahun yang lalu, saya mengambil konsep kembali ke adat Jawa. Jadi, semua memakai kebaya, pambyawara alias MC memakai bahasa Jawa. hingga talanging atur (pidato) juga memakai bahasa Jawa. Dan Alhamdulillah sukses.

Pada tahun ini, konsep berbeda dengan tahun lalu. Kali ini, kami sepakat untuk mengambil tema "Wisuda". Jadi, anak kelas IX akan diwisuda. Berikut adalah susunan acara wisuda tahun 2014/2015.


  1. Pra acara
  2. Kirab Wisuda
  3. Pembukaan
  4. Menyanyikan Lgu Indonesia Raya
  5. Tari Gambyong
  6. Sambutan Wakil yang ditinggalkan
  7. Sambutan Wakil yang meninggalkan
  8. Penampilan musik (1 lagu)
  9. Pelantikan Wisudawan/ Wisudawati
  10. Tarian 
  11. Prosesi Serah Terima Kepsek kepada Komite 
  12. Sambutan Muspika
  13. Penampilan musikalisasi puisi
  14. Penutup (doa)


Rabu, 03 Juni 2015

ARTIKLE KEDUA

Rabu, Juni 03, 2015 0 Comments
Satu lagi artikel saya dimuat oleh koran lokal Jateng Pos. Tepatnya Jateng Pos untuk biro Pati. Meskipun koran lokal, seperti artikel yang pertama, saya merasa dihargai. Tulisan saya meski sedikit, ternyata diminati oleh tim redaksi.

Artikel kedua ini berisi opini saya tentang bahasa Jawa masihkah menjadi bahasa ibu anak-anak Jawa. Artikel kedua ini saya beri judul "Bahasa Jawa Riwayatmu Kini". Garis besarnya yaitu opini pribadi saya tentang fenomena anak Jawa sekarang yang sudah tidak bisa berbahasa Jawa. Betapa sulitnya mengajarkan bahasa Jawa pada anak jaman sekarang. Untuk lebih jelasnya, baca dikoran ya. Koran Jateng Pos tanggal 1 Juni 2015 kemarin.


Selasa, 02 Juni 2015

KUIS MATERI CRITA RAMAYANA

Selasa, Juni 02, 2015 1 Comments

Apresiasi crita Ramayana mesti metu ana ing piwulangan kelas 7, 8, lan 9. Nah, bu Linna arep maringi kuis kanggo ngasah kawruh bab crita Ramayana. Wangsulana pitakonan ana ing link ngisor iki. Ngapunten sadurunge, pembahasan wangsulan ana ing posting bacute ya....Matur nuwun...

KUIS RAMAYANA


Senin, 01 Juni 2015

PERANGKAT PEMBELAJARAN BAHASA JAWA KELAS IX SEMESTER GASAL

Senin, Juni 01, 2015 0 Comments
Tahun ajaran baru akan segera datang. Kita akan menjalani tahun ajaran 2015/2016 kira-kira 1 bulan lagi. Apakah para teman-teman dwija bahasa Jawa sudah mempersiapkan perangkat pembelajaran? Saya secara bertahap akan memberikan perangkat pembelajaran bahasa Jawa untuk semester gasal diblog ini.

Perangkat pembelajaran ibarat sebuah SIM dan STNK saat kita berkendara. Guru tanpa perangkat pembelajaran, buku, dan media pembelajaran seperti pengendara yang berkendara tanpa SIM, STNK, dan helm.

Untuk postingan kali ini, saya akan memberikan link download untuk perangkat pembelajaran kelas IX jenjang SMP semester gasal tahun 2015/2016. Link download berisi, RPP, silabus, Promes, Prota, Kaldik.

Berikut link downloadnya

perangkat lengkap kelas 9 semester 1

kalender pendidikan 2015/2016

Berikut ini contoh tampilan perangkat pembelajaran kelas 9 semester gasal.
Semoga bermanfaat bagi para dwija basa Jawa dimanapun.


KIDANG KENCANA

Senin, Juni 01, 2015 1 Comments
Prabu Dasarata duweni anak 4 yaiku Rama, Lesmana, Barata, lan Satrugna. Satrugna lan Lesmana kuwi kembar putra saka Dewi Sumitra. Dene Rama putra saka Dewi Kosalya. Dewi Kekeyi kagungan putra asma Barata.

Prabu Dasarata amarga wis sepuh, kepingin masrahake tahta kanggo putrane mbarep yaiku Rama. Ananging, Dewi Kekeyi ora trima. Dewi Kekeyi nagih janji marang Prabu Dasarata yen sing dadi Raja bakale yaiku putrane Barata. Kanthi aboting manah, Prabu Dasarata sarujuk. Dene Rama kudu urip udakara 14 tahun urip ana ing tengah alas.

Prabu Rama ninggalake Ayodya dikancani dening garwane Dewi Sinta lan rayine Lesmana. Rombongan ninggalake Ayodya tumuju alas Dandaka. Ana ing alas mau, akeh banget coba lan godha. Rombongan mau ketemu karo Raseksa wedok kang aran Sarpakenaka. Sarpakenaka kepincut marang pasuryaning Rama. Dheweke nyedhaki Rama. Ananging, Prabu Rama ora sudi.

Banjur, Sarpakenaka uga kepincut marang Lesmana. Semana uga Lesmana ora sudi narima Sarpakenaka. Gelut ora bisa kapenggak. Pungkasane, Sarpakena tatu marang pedange Lesmana. Irunge tatu. Banjur dheweke menyang bali mulih ing Alengka. Sarpakenaka wadul marang kakange yaiku Dasamuka.

Dasamuka diwaduli adhine kang tatu mau murka. Banjur ngrancang siasat males rombongane Rama. Dikancane karo abdine kang jeneng Kala Marica, Dasamuka menyang ing alas Dandaka. Ing Kana, Kala MArica memba-memba dadi Kidang. Kidang kang bagus tenan duweni ules kencana. Kala Marica banjur mlaya-mlayu ing sacedhake kemahe rombongan Rama. Dewi Sinta kang ngerti ulese Kidang kang kaya emas mau, banjur ngrayu garwane supaya gelem nyekelake. Amarga banget tresnane marang garwane, Rama kersa nyekelake kidang kencana mau.

Lesmana diutus njaga Dewi Sinta aja nganti ditinggal dhewean. Rama nggudak kidang mau. Saya suwe saya adoh saka kemahe. Kidang mau mlayune kesit. Banjur, Rama nguculake jemparinge. Panah mau ngenani kidang. Kidang mbengok kelaran. Bengokane Kidang krungu dumugi kemah. Bengokan mau mirip swarane Rama. Sinta kang krungu cilik atine. Banjur ngutus Lesmana marani Rama. Dewi Sinta kwatir menawa Rama kena mala. Ananging, Lesmana ora gelem. Dheweke wis kadung janji marang Rama supaya ora lunga saka kemah ninggal Dewi Sinta.

Dewi Sinta ngrayu terus. Pungkasane, Lesmana gelem marani Rama. Ananging, sadurunge lunga, dheweke nggawe bunderan. Dewi Sinta ora oleh nglewati bunderan mau suwene Lesmana utawa Rama bali mulih.

Begitu cuplikan crita Ramayana yang meceritakan awal perjalanan Rama dan Sinta. Cerita diambil berdasarkan pengetahuan bu Linna. Namun, bisa juga dibaca diberbagai buku seperti kalangwan, epos Ramayana, pokoknya banyak sumber deh. Semoga bermanfaat.

Baca juga ini ya..

Wayang Resi Jatayu Sang Garuda Wicaksana