Senin, 31 Oktober 2016

Tradisi Ngalong Di Jawa

Senin, Oktober 31, 2016 4 Comments

Sugeng enjang..
Posting dina iki, bu lina arep mbahas babagan tradisi kang isih ngrembaka ana ing tanah Jawa yaiku ngalong. Ngalong kaya dene gugur gunung isih ngrembaka. Ngalong duwe jeneng liya rewang. Rewang marang tangga utawa sedulur kang duwe kajat. Kajat bisa mantu, tetakan, selapanan, lan liya liyane.

Tembung ngalong saka tembung ngelongi. Ngelongi ing kene duwe teges ngelongi gawean tangga teparo utawa sedulur kang duwe kajat supaya krasa enteng. Ananging, uga kerep didadekake guyonan ngelongi panganan ana ing kajatan.

Tradisi ngalong kuwi isih ngrembaka ana ing tanah Jawa khususe daerah dusun. Ana ing kutha, tradisi ngalong menawa wis ora patiya ana. Amarga saiki wis bisa pesen alias katering.

Tradisi ngalong kuwi nunjukake yen tangga teparo katon guyub rukun. Seguyub nalika seneng utawa kesusahan.


Selasa, 18 Oktober 2016

Sendang Sani Versi Disbudparpora Pati

Selasa, Oktober 18, 2016 0 Comments
Crita Sendang Sani iki panci ana rong versi. Versi siji wis nate tak bahas ana ing posting kepengker . Kang mbedakake yaiku tokoh utama ana ing legendha Sendang Sani. Ana kang nyebutake Sunan Kalijaga, ana uga kang nyebutake tokoh utamane yaiku Sunan Bonang.

Disbudparpora Pati, jelas nerangke yen tokoh utama legendha Sendang Sani yaiku Sunan Bonang. Buktine ana ing plang kang tumancep ing kawasan Sendang Sani.

Dening crita versi Disdikpora Pati mangkene.

Ing sawijining dina, Sunan Bonang arep sowan ing Gunung Muria. Sunan Bonang arep ketemu karo Sunan Muria yaiku putrane muride Sunan Kalijaga. Sunan Bonang dikancani karo abdine loro. Amarga kahanan kang panas, rombongan mau ngelak lan sayah. Banjur, Sunan Bonang ngutus abdine mau nggolek banyu kanggo ngombe lan wudhu amarga wektu wis mlebu wayah dzuhur.

Abdine mau diparingi ancer-ancer supaya nggolek sumber ana ing sangisore wit gedhe. Kanggo nggampangake penggaweane para abdine, Sunan Bonang nyekeli abdine tongkat sakti kanggo dituncepake ing sangisore wit gedhe mau.

Abdine mau banjur lunga nggoleki wit gedhe kang diweling Sunan Bonang. Ora wetara suwe, wit mau ketemu. Abdine mau banjur nuncepake tongkate Sunan Bonang ana ing sangisore wit. Ajaib!!! Ana ing panggonan kuwi metu sumbere. Metu banyune. Banyu mili terus ora mandheg-mandheg. Mula, ora wetara suwe, panggonang sangisore wit mau dadi sendang.

Saking bungahe, para abdine Sunan Bonang lali karo welinge. Abdi loro mau banjur mudhun ing Sendang mau. Dheweke padha ngombe lan jeguran kanggo ngilangake rasa sumuk lan ngelak.

Sunan Bonang ngenteni para abdine ora bali-bali. Banjur piyambake ngluru para abdine mau. Suwene nggoleki para abdine mau, akhire ketemu. Sunan Bonang kaget ngerti tumindake para abdine.Para abdine lagi bungah jeguran tanpa eling marang gurune yaiku Sunan Bonang. Mula, Sunan Bonang duka. Sunan BOnang banjur ngutuk abdine loro mau dadi bulus. Ora suwe, abdine mau malih dadi bulus.

Bulus-bulus mau banjur ngaca ana ing sendang. Bulus-bulus mau kaget. Banjur nangis lan njaluk supaya Sunan Bonang mbalikake dheweke dadi manungsa maneh. Ananging, apa kan dingendikakake Sunan Bonang mau ora bisa dicabut maneh. Abdi kang malih dadi bulus mau akhire ora entuk melu sowan ing Muria. Sunan Bonang ngutus supaya bulus-bulus mau njaga sendang mau.

Sunan Bonang banjur ngendikan yen panggonan iku jenenge sendang sani. Sendang kang tegese sumber banyu. Sani tegese sisa.

Sabtu, 08 Oktober 2016

Mengenal Tembang Macapat "DURMA"

Sabtu, Oktober 08, 2016 3 Comments
Assalamu'alaikum, Sugeng enjang...
Kesempatan pagi disertai hujan ini, bu Linna akan mengupas tentang salah satu tembang macapat yang ada disalah satu film Indonesia yang fenomenal yaitu "Kuntilanak". Tembang macapat tersebut adalah Durma.

Durma menurut sumber https://jv.wikipedia.org/wiki/Durma menerangkan bahwa tembang tersebut memiliki watak yang galak dan berani. Durma berasal dari kata mundur dari ma lima. Ma lima itu adalah madat, madon, minum, main, dan maling. Madat yang berarti candu atau narkoba, madon adalah bermain perempuan, minum adalah mabuk, main adalah berjudi, dan maling yaitu mencuri. Kelima hal buruk tersebut harus dijauhi.Selain itu, dalam filosofi yang pernah saya bahas sebelumnya dalam artikel macapat-dalam-filosofi-kehidupan, durma bisa juga diartikan berderma. Berderma yaitu bersedekah.

Sedangkan untuk pathokannya, durma memiliki 7 baris yaitu 12a, 7i, 6a, 7a, 8i, 5a, 7i


Durma miturut  https://jv.wikipedia.org/wiki/Durma nerangake bilih tembang kuwi duweni watak galak lan wani. durma saka tembung mundur saka ma lima. Ma lima yaiku madat, madon, minum, main, lan maling. Durma ana ing filosofi tembang macapat kang nate dibahas uga duweni teges derma ateges sedekah.

Paugeran tembang durma yaiku guru gatra, guru lagu, lan guru wilangane kena diitung saka tuladha tembang durma ing ngisor iki.

Ingkang eling iku ngeling ana marang
sanak kadang kang lali
den nedya raharja
mangkono tindak ira
yen tan nggugu iya uwis
teka menenga
mung aja sok ngrasani

Miturut tembang ing dhuwur guru gatrane cacahe pitung larik (7) yaiku

12a

7i

6a

7a

8i

5a

7i

Tegese tembang durma ing dhuwur yaiku elinga iku eling marang sedulur kang kala-kala lali supaya karep urip tentrem, mangkono kang kudu ditindakake, yen ora gelem manut utawa percaya, ya uwis, menenga wae, nanging aja sok padha ngrasani.

Arti tembang durma di atas adalah ingatlah pada saudara yang terkadang lupa supaya bisa hidup tentram dan makmur, itulah yang harus dilakukan, tetapi jika tidak mau percaya, ya sudah, asal diam saja dan jangan sekali-kali membicarakan dari belakang.

Rabu, 05 Oktober 2016

Belajar dari Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Rabu, Oktober 05, 2016 2 Comments
Generasi muda sekarang pasti tak asing dengan yang namanya IT. Iya lah? Bahkan anak berumur 2 tahun saja sudah tak kagok memainkan smartphone milik orang tuanya. Termasuk jagoan kecilku yang berumur 4 tahun belajar dan bermain game lewat smartphone tanpa ada kesulitan. Namun, sebagai orang tua harus tetap memberi batasan-batasan. Tak bisa dipungkiri lagi hebatnya pengaruh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini.


Sebagai seorang pendidik alias guru, aku pun tak mau kalah dengan anak-anak muda sekarang. Secara, aku pun belum terlalu tua dan masih tergolong muda yang bisa dijadikan teman oleh murid-muridku dan harus bisa menempatkan diri diantara pergaulan anak jaman sekarang. Apa sih yang bisa kulakukan demi kemajuan Indonesia dengan adanya perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi?


Jawabannya adalah "Buanyaaaaak". Salah satunya adalah penerapan IT dalam proses pembelajaran di kelas maupun di luar kelas. Kebetulan sebagai seorang guru bahasa Jawa, aku pun harus membuat sesuatu yang menarik ditiap materi yang kusampaikan. Salah satunya adalah pemakaian media ataupun sumber belajar yang kekinian.


Apa sih contohnya? Bahasa Jawa sekarang ini sudah sedikit tergeser oleh bahasa lain. Orang Jawa sekarang bahkan lebih menganggap bahasa asing mudah dipelajari daripada bahasa Jawa. Untuk itu, aku memberi kemudahan bagi muridku dengan membuat sumber belajar yang bisa mereka akses dimanapun dan kapanpun mereka berada. Yup, sebuah blog. Blog itu aku tulis untuk kepentingan mengajar dan berbagi informasi lainnya. Materi-materi yang kutulis di blog tersebut bisa digunakan sebagai sumber belajar yang kekinian ditengah maraknya anak muda yang tak bisa lepas dari yang namanya gadget. Alih-alih bermain gadget, mereka bisa membuka blog untuk mencari tugas atau belajar.



Bermain gadget tak lepas dari pengaruh media sosial seperti facebook, BBM, Instagram, dan banyak lagi. Dengan maraknya medsos tersebut, aku pun tak mau ketinggalan dengan memanfaatkannya dalam pembelajaran. Melalui aktivitas murid berinteraksi sosial lewat facebook, mereka membuat geguritan (puisi Jawa) dan harus diposting ke facebook dengan hastag tertentu. Jadi, teknologi informasi yang lekat dengan anak muda sekarang ini pun bisa digunakan sebagai media pengumpulan tugas belajar. Memanfaatkan hobi anak bermain media sosial untuk mengirimkan tugas pun membuat mereka antusias.



Tak hanya itu, perkembangan IT mendorongku sebagai seorang guru untuk meningkatkan kompetensi dengan berinovasi dalam pembelajaran. Membuat media pembelajaran yang menarik adalah salah satunya. Media pembelajaran yang bisa membuat suasana kelas lebih hidup. Seperti penayangan film, presentasi power point dengan menyisipkan soal-soal yang bisa mereka kerjakan dan masih banyak lagi.









Generasi muda adalah aset kemajuan Indonesia. Untuk itu, sebagai seorang guru, kreatifitas memanfaatkan perkembangan teknologi dan informasi kulakukan lewat pembelajaran. Dengan pembelajaran yang menarik, inovatif, dan kekinian diharapkan tercipta para penerus bangsa yang akan memajukan Indonesia di era perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat.