Jumat, 19 Februari 2021

Serat Wulangreh Pupuh Durma

Jumat, Februari 19, 2021 0 Comments

 Assalamu'alaikum...

Sugeng pitepungan ing pasinaon basa Jawa. Ing tulisan iki, bu Linna arep nulis babagan Serat Wulangreh Pupuh Durma. Serat Wulangreh anggitane Sri Pakubuwana IV. Durma awatak galak, nantang, nesu, lan muntab. 

Ing ngisor iki tuladha Serat Wulangreh pupuh Durma pada 1


Mesthi akeh kang durung paham apa tegese tembung-tembung ing tembang Durma. Ana ing gambar dhuwur, wis sumedya tegese tembung-tembung kang angel. Saka teges mau, bisa kadudut isi lan amanat tembang. 


Nulis Isi lan Amanat Tembang

Tembang macapat kalebu basa kang ginathok. Kerepe migunakake basa kawi, uga kadhang kala mingunakake baliswara. Mula, mangerteni isi tembang macapat iku ora gampang. Mangkene tuladha mangerteni isi tembang:


a. Tembung Kawi diganti nganggo tembang padinan.

Tuladha:

darapon sudaa = supaya ngurangi

rerema ing tyasireki = tenangna ing sajroning ati


b. Nambahi utawa ngurangi tembung supaya luwes

Tuladha:

karsanira lestari = kekarepane bisa dikontrol 


c. Tanda waca (titik, koma, pakon,lan liya-liyane) manut basa gancaran 

manut basa gancaran bisa ditegesi bebas ora gumathok aturan.


d. Yen ukara baliswara, kudu diwalik

baliswara yaiku ukara kang anggone negesi kanthi diwalik, supaya guru lagune pas utawa gathuk.

Tuladha:

Anoman sampun malumpat dadi Anoman malumpat sampun.


Sawise ngerti carane nggoleki isi tembang, saiki ayo gladhen nemokake isi lan amanat tembang Durma ing dhuwur. Tembang Durma pada 1.. Kerjake ing link ngisor iki!


https://forms.gle/79TaAXe5gE2fbSbc9


Sugeng Gladhen

Wassalamu'alaikum


Sumber: 

Slamet. 2016. Wursita Basa. Klaten: CV Sahabat

BKS MGMP Kab. Pati



Jumat, 05 Februari 2021

SERAT WULANGREH PUPUH KINANTHI

Jumat, Februari 05, 2021 0 Comments

 Assalamu'alaikum

Para siswa, ing tulisan iki bu Linna arep nulis babagan Serat Wulangreh pupuh Kinanthi.Serat Wulangreh dianggit dening Susuhan Pakubuwana IV Surakarta HAdiningrat. Serat Wulangreh tembang Kinanthi iku duwe pitutur kang luhur. Duweni watak seneng, tresna, lan asih. Serat Wulangreh Pupuh Kinanthi ana 16 pada (bait).

Ing ngisor iki tuladha serat Wulangreh padha 1 Kinanthi


Dene ing ngisor iki Serat Wulangreh pupuh Kinanthi jangkep cacah 16 pada (bait)

K I N A N T H I


01

Padha gulangen ing kalbu, ing sasmita amrih lantip, aja pijer mangan nendra, kaprawiran den kaesthi pesunen sariranira, sudanen dhahar lan guling.

Kalian biasakanlah megasah kalbu, agar (pikiranmu) tajam menangkap isyarat, jangan hanaya selalu makan dan tidur, jangkaulah sikap kepahlawanan, latihlah dirimu dengan mengurangi makan dan minum.

02

Dadiya lakunireku, cegah dhahar lawan guling, lawan aja asukan-sukan, anganggoa sawatawis, ala watake wong suka, suda prayitnaning batin.

Jadikan sebagai lelakon, kurangi makan dan tidur, jangan gemar berpesta pora, gunakan seperlunya (karena) tabiat orang yang gemar berpesta pora adalah berkurangnya kepekaan batin.

03

Yen wus tinitah wong agung, aja sira gumunggung dhiri, aja raket lan wong ala, kang ala lakunireku, nora wurung ngajak-ajak, satemah anenulari.

Jika kau sudah ditakdirkan menjadi pembesar, janganlah menyombongkan diri, jangan kau dekati orang yang memiliki tabiat buruk dan bertingkah laku tidak baik, sebab suka atau tidak suka (hal itu) akan menular padamu.

04

Nadyan asor wijilipun, yen kelakuane becik, utawa sugih carita, carita kang dadi misil, iku pantes raketana, darapon mundhak kang budi.

Sekalipun berasal dari keturunan kelas bawah, namun memiliki kelakuan yang baik atau memiliki banyak cerita yang berisi (berguna), dia patut kau gauli, (hal itu) akan menambah kebijaksanaanmu.

05

Yen wong anom pan wus tamtu, manut marang kang ngadhepi, yen kang ngadhep akeh bangsat, nora wurung bisa anjuti, yen kang ngadhep keh durjana, nora wurung bisa maling.

Jika masih muda, biasanya mengikuti lingkungan, jika di lingkungan itu banyak penjahat, maka jahatnla ia. Jika di lingkungannya banyak pencuri, maka ia pun pandai mencuri.

06

Sanadyan ta nora melu, pasthi wruh solahing maling, kaya mangkono sabarang, panggawe ala puniki, sok weruha nuli bisa, iku panuntuning eblis.

Meskipun tidak ikut (mencuri) pasti mengetahui bagaimana cara mencuri. Demikanlah (karakter) semua perbuatan jelek, awalnya hanya tahu, kemudian bisa melakukan, itulah bujukan iblis.

07

Panggawe becik puniku, gampang yen wus den lakoni, angel yen durung kalakyan, aras-arasen nglakoni, tur iku den lakonana, mupangati badaneki.

Perbuatan yang benar itu akan mudah jika sudah dilaksanakan, terasa sulit jika belum dilakukan, enggan melaksanakan, namun jika dilakukan (hal itu) akan bermanfaat bagi jiwa raga kita.

08

Yen wong anom-anom iku, kang kanggo ing masa iki, andhap asor kang den simpar, umbag gumunggunging dhiri, obral umuk kang den gulang, kumenthus lawan kumaki.

Para pemuda di masa sekarang meninggalkan sopan santun dan rendah hati, sebaliknya mengumbar kesombongan dan tinggi hati.

09

Sapa sira sapa ingsun, angalunyat sarta edir, iku wewatone uga, nom-noman adoh wong becik, emoh angrungu carita, carita ala miwah becik.

Tidak mengenal teman satu sama lain, kurang ajar, dan congkak, itu juga kebiasaannya, para pemuda menjauhi orang yang berperilaku baik, tidak mau mendengar cerita yang baik maupun cerita yang jelek.

10

Cerita pan wus kalaku, panggawe ala lan becik, tindak bener ala lan ora, kalebu jro cariteki, mulane aran carita, kabeh-kabeh den kawruhi.

Adapun erita yang sudah terjadi, adalah perbuatan baik dan buruk, tingkah laku benar dan tidak benar termasuk ke dalam jenis cerita, oleh karena itu disebu cerita, selurihnya harus kau ketahui.

11

Mulane wong anom iku, abecik ingkang taberi, jejagongan lan wong tuwa, ingkang sugih kojah ugi, kojah iku warna-warna, ana ala ana becik.

Oleh karena itu, sebagai pemuda seharusnya rajin berkomunikasi dan berembug dengan orang tua yang banyak bicara. Ingat, bicara itu banyak macamnya, ada yang baik, ada pula yang buruk.

12

Ingkang becik kojahipun, sira anggoa kang pasthi, ingkang ala singgahana, aja sira anglakoni, lan den awas wong akojah, iya ing masa puniki.

Pastikan kau ikuti pembicaraan yang baik, yang kurang baik singkirkan, jangan kau lakukan, meskipun begitu, di masa sekarang waspadalah setiap orang bicara.

13

Akeh wong kang sugih wuwus, nanging den sampar pakolih, amung badane priyangga, kang den pakolehaken ugi, panastene kang den umbar, nora nganggo sawatawis.

Banayak orang yang pandai bicara namun pembicaraannya itu dibungkus dengan maksud untuk mementingkan diri sendiri, hanya dirinya yang diuntungka, mengumbar kedengkian tanpa batas.

14

Aja ana wong bisa tutur, amunga ingsun pribadhi, aja ana ingkang memadha, angrasa pinter pribadhi, iku setan nunjang-nunjang, tan pantes den pareki.

Jangan ada orang yang dapat berbicara kecuali dirinya sendiri dan jangan ada yang meyamai, merasa paling pandai, itu adalah perilaku setan, tidak pantas kau dekati.

15

Sikakna di kaya asu, yen wong kang mangkono ugi, dahwen apan nora layak, yen sira sandhinga linggih, nora wurung katularan, becik singkirana ugi.

Jika kau temui orang seperti itu, usirlah seperi kau menghalau anjing, dia tak patut kau dekati apalagi menemaninya duduk, niscaya kau akan ketularan, lebih baik hindarilah.

16

Poma-poma wekasingsun, mring kang maca layang iki, lair batin den estokna, saunine layang iki, lan den bekti mring wong tuwa, ing lair praptaning batin.

Bagi ayang membaca surat ini, perhatikan dengan sungguh-sungguh nasihatku ini, patuhilah secara lahir dan batin, laksnakan apa yang tertulis dalam surat ini, dan berbaktilah terhadap orang tua, lahir dan batin.


Wassalamu'alaikum 



Rabu, 06 Januari 2021

MENGENAL GEGURITAN

Rabu, Januari 06, 2021 0 Comments

Geguritan iku minangka cara kanggo medharake pangangen-angen lumantar tulisan kang endah. Geguritan yaiku puisi Jawa kang tanpa nganggo pathokan guru gatra, guru wilangan, lan guru lagu. Isi lan basane geguritan bebas nanging sopan lan narik kawigaten sing padha maca.


Titikane geguritan 

a. Tembung-tembung pilihan

b. Isine mentes

c. Cacahing larik ora ditemtokake


Struktur Geguritan

Unsur geguritan iku ana struktur fisik lan batin.


а. Struktur Fisik

Stuktur fisik geguritan nyakup : pamilihe tembung (diksi), pengimajinasian, lelewaning basa, purwakanthi.


b. Struktur Batin

Struktur batin geguritan dumadi saka : bakuning gagasan (tema),swasana, nada utawa sikap panganggit marang kang padha maca, lan amanat.

1) Tema

Bakuning gagasan utawa gagasan baku kang dadi dhasare geguritan.

2) Swasana

Swasana batin pamaca akibat sawise maca.

3) Nada

Nada ing geguritan yaiku sikap batin panganggit sing arep diekspresiake marang sing padha maca. Tuladhane: nuturi,panyaruwe, seneng, susah, nyindhir, lan sapanunggalane.

4) Amanat

Amanat yaiku pesan sing pengin dikandhakake panganggit kanggo pepeling marang wong kang maca utawa ngrungokake. Geguritan sing wis kowenehi tandha mandheg lan wis komangerteni isine mau,analisisen struktur fisike!


Teknik Maca Geguritan

Maca geguritan iku ora padha karo maca lancar lan maca nyaring. Maca geguritan, lagu, pocapan, swara kudu bisa dadi sarana anggonmu maca mau dadi becik lan bisa dirasakake dening wong sing nonton lan ngrungokake.


bab-bab sing perlu digatekake nalika maca geguritan :

a. jeda

b. lafal/pocapan

c. lagu (intonasi)

d. praupan utawa mimik (ekspresi)

e. Obahing awak (gestur)


Maca Geguritan

Maca iku ana werna-werna. Ana maca lancar tegese anggone maca cepet. Maca batin tegese anggone maca tanpa swara, sing krungu mung awake dhewe. Maca nyaring yaiku anggone maca kanthi swara kang seru. Mligi maca nyaring ana kang mbutuhake pocapan lan lagu sarta ekspresi sing becik, sing laras karo isine wacan. Maca iki dienggo manawa pinuju maca geguritan, lire wong sing ngrungokake mau bisa ngrasakake endahing geguritan sing diwaca. Sing maca dhewe uga bisa ngrasakake apa kang lagi diwaca. Maca geguritan karo tembang iku ora padha. Tembang anggone nyuwarakake nganggo wewaton titi laras (notasi), dene geguritan pamacane ora nganggo aturan titi laras. Ora ana aturan kang gumathok carane maca geguritan. Saben wong mardika anggone maca geguritan. Sing baku mung piye amrih kepenak dirungokake dening liyan.


Sing perlu digatekake sadurunge maca geguritan yaiku :

a. Mangerteni isi lan karepe larik mbaka larik geguritan mau.

b. Pangucapan kudu cetha lan bener.

c. Lagu utawa wirama kudu jumbuh karo isi.

d. Aja kebanteren lan kerindhiken.

e. Ekspresi, intonasi, lan artikulasi kudu trep.

f. Aja kakehan solah bawa.


Teknik Nulis Geguritan

Nganggit utawa nulis geguritan iku kanggone wong sing wis kulina dudu perkara kang angel. Ananging kanggone wong sing durung pernah nulis, dadi pagawean kang angel lan abot. Mula perlu pituduh kanggo nggampangake. Kanggo nggampangake nganggit utawa nulis geguritan, langkah-langkahe mangkene:

a. Nemtokake tema.

b. Ngangen-angen bab kang arep diwedharake utawa ditulis. 

c. Nulis apa kang diangen-angen.

d. Milih tembung kang pas/trep.

e. Nggunakake ungkapan lan lelewaning basa (majas; gaya bahasa) kanthi trep kanggo medharake gagasan.

f. Mbesut (merevisi) teks geguritan sing wis ditulis.


Kajaba mangerteni langkah-langkah nulis geguritan perlu uga mangerteni bab-bab kang nyengkuyung endahing geguritan, yaiku:

a. Tembung endah

b. Tembung andhahan endah

c. Pamilihing tembung kang mentes

d. Runtute swara utawa purwakanthi

e. Tembung entar


source: Drs. Ngadi,M. Pd. 2015. Wursita Basa kelas VIII. Klaten: Sahabat.



Senin, 07 Desember 2020

Yuk Bahu Membahu Lawan Kekerasan Gender pada Anak!

Senin, Desember 07, 2020 0 Comments

Baru-baru ini ada webinar tentang kekerasan dengan topik yang cukup menarik perhatianku yaitu “Anti Kekerasan Berbasis Gender” diselenggarakan oleh Peka Kemdikbud RI. Hmmmm…. kekerasan satu kata yang membuat bulu romaku berdiri. Kenapa? Karena kekerasan yang didapat oleh seseorang  memiliki dampak yang luar biasa. Seseorang yang mendapatkan kekerasan akan mengalami trauma baik psikologi dan fisiknya. Mungkin bekas luka fisik akan hilang seiring berjalannya waktu, tetapi luka psikologi akan terus membekas hingga akhir hayat.

Ayo Lawan Kekerasan Gender pada Anak


Lalu apa itu kekerasan berbasis gender?

Selama menyimak paparan webinar “Anti Kekerasan Berbasis Gender” yang disampaikan oleh Mariah Ulfah Anshor dan Gisella Tani Pratiwi, penulis menyimpulkan bahwa kekerasan berbasis gender banyak dialami oleh anak dan perempuan. Dan kekerasan itu didapat dari lingkungan terdekat seperti rumah, sekolah, tempat kerja, dan tempat umum.



Data yang disampaikan oleh Gisella Tani Pratiwi selaku Psikolog Yayasan Pulih dalam paparannya di webinar menunjukkan bahwa anak rentan menjadi korban kekerasan yaitu kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, korban perdagangan, dan menjadi korban penelantaran.


Kenapa anak rentan menjadi korban kekerasan gender?

1. Pola pikir sederhana

Anak masih memiliki pemikiran yang sederhana. Para pelaku memanfaatkan pola pikir tersebut untuk mengiming-imingi anak agar mau melakukan hal yang mereka inginkan. 

2. Dianggap Milik

Anak kerap menjadi korban kekerasan dikarenakan mereka dianggap milik dan harus melakukan apa yang diperintahkan oleh pelaku. 


3. Ketimpangan Gender

Anak-anak yang berkembang pada lingkungan atau dunia yang patriatis akan mengalami perbedaan perkembangan karena ketimpangan yang mereka dapat sedari kecil. Anak perempuan kurang mengembangkan potensinya akibat ketimpangan yang mereka alami.

4. Sikap Permisif dan Kurang Memahami KTA

Selain pola pikir yang masih sederhana dan polos, anak belum dibekali pengetahuan tentang fungsi organ reproduksi dan intim lainnya. Bahkan, dalam lingkungan keluarga masih kerap kita jumpai orang tua yang hanya memakaikan pakaian dalam saja. Karena kebiasaan tersebutlah yang membuat anak tidak begitu mementingkan aurat mereka saat di depan orang lain. Hal tersebut memicu para predator anak untuk melakukan kekerasan seksual. 


Lalu apa upaya kita melawan kekerasan berbasis gender pada anak?

1. Menghargai anak

Sejak masih kecil mari hargai anak sebagai manusia seutuhnya yang memiliki hak dan kewajiban. Jika kita orang tua mampu menghargai tiap apa yang dilakukan oleh anak, anak tidak akan merasa menjadi pribadi yang tersisihkan.

2. Terbuka pada anak

Orang tua dapat menjadi teman bagi anak. Caranya adalah dengan membiasakan bertanya apa yang mereka alami ditiap harinya. Seperti apa kegiatan di sekolah hari ini? Ada yang menarik atau tidak? Dan pertanyaan-pertanyaan lain yang membuat anak merasa diperhatikan. 


3. Bekali anak dengan edukasi

Bekali anak dengan edukasi . Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan ketika ada orang lain? Edukasi tentang pentingnya menjaga tubuh agar tidak memancing para predator anak. Selain itu perlu adanya edukasi media sosial. Karena media sosial sekarang seperti boomerang bagi kehidupan kita. Ada dampak positif dan negatifnya. 

Orang tua menjadi pengawas dan pengontrol. Anak dibawah umur baiknya tidak secara langsung diijinkan bermedsos. Sedangkan bagi anak remaja, orang tua harus mendekati mereka. Memberikan informasi dan batasan-batasan bermedsos agar kekerasan berbasis gender tidak mereka alami saat bermedsos. 



#CerdasBerkarakter #BlogBerkarakter #AksiNyataKita #LawanKekerasanBerbasisGender #BantuKorbanKekerasan

Source:
webinar 15 : "Anti Kekerasan Berbasis Gender"
Gambar dari pixabay dan webinar 15 : "Anti Kekerasan Berbasis Gender"



Kamis, 22 Oktober 2020

Pangerten Pariwara (Iklan Bahasa Jawa)

Kamis, Oktober 22, 2020 0 Comments

Iklan yaiku pangajak kang  ditindakake kanthi dibolan-baleni. Lumrahe dibiwarake (disebarluaskan) mawa media cethak elektronik, gawe utawa ngrakit iklan iku ora mung waton nggawe nanging ana paugeran supaya anggone gawe iklan mau ginayuh tujuane. 




Bab-bab kang perlu digatekake sajroning iklan iku ana loro (2) yaiku:

Bab Isine Iklan

  • kudu objektif lan jujur
  • cekak lan cetha
  • ndudut ati (narik kawigaten)

Basane iklan:

Iklan kang becik iku basane dirakit kanthi :

  • Gampang ditampa
  • Ukarane cekak aos, cetha lan ndudut ati 
  • Gambare cetha, gampang dingerteni, ndudut ati, lan nggodha wong nganti kepengin nduweni, nuwuhake rasa kepengin ngerti lan nyoba maneh
  • Isine nyata lan ora ngapusi apa ngarang
  • Sipate ajak-ajak, aja nganti kang pirsa utawa kang mireng rumangsa diguroni apa maneh dipeksa.

Pariwara/ Iklan yaiku

Isine 

  • Tawa dagangan hasil produksi/barang
  • Tawa jasa

Sifate

  • Ngajak-ajak marang konsumen (masyarakat pembeli) supayane tuku apa sing  ditawakake/dipariwarakake.
  • Narik kawigaten (menarik perhatian) supaya migunakake jasa sing ditawakake.

Wujude

  • Tetembungan
  • Gambar
  • Swara tetembungan-swara lagu
  • Swara instrumentalia-acting

Media 

  • Elektronik : radio, TV, internet.
  • Cetak : ariwarti (Koran), kalawarti (Majalah), tabloid, cathetan penting. Pariwara kang wujude pawarta (berita) iku diarani advertorial
  • Wosing publikasi, yaiku aweh katerangan marang pamaca,babagan : apa wae kang ana sambung rakete karo produk, ing antarane : kandungan bahan kasiat/manfaat, perijinan, cabang, lan sapanunggalane.

Tuladha Pariwara


wursita basa, hal 58

wursita basa, hal 57

wursita basa, hal 59


source: Drs. Ngadi,M. Pd. 2015. Wursita Basa kelas VIII. Klaten: Sahabat.



 

Rabu, 29 Juli 2020

Serat Wulangreh Pupuh Gambuh

Rabu, Juli 29, 2020 0 Comments
01
SEKAR GAMBUH PING CATUR, KANG CINATUR POLAH KANG KALANTUR, TANPA TUTUR KATULA-TULA KATALI, KADALUWARSA KAPATUH, KATURUH PAN DADI AWON.

SEKAR GAMBUH POLA YANG KEEMPAT,  YANG MENJADI BAHAN PERBINCANGAN ADALAH PERLAKU YANG TIDAK TERATUR, TIDAK MAU MENDENGAR NASIHAT, SEMAKIN LAMA SEMAKIN TAK TERKENDALI, HAL INI AKAN BERAKIBAT BURUK.



02
AJA NGANTI KABANJUR, BARANG POLAH INGKANG NORA JUJUR, YEN KEBANJUR SAYEKTI KOJUR TAN BECIK, BECIK NGUPAYAA IKU, PITUTUR INGKANG SAYEKTOS.

JANGAN SAMPAI KAU TERLANJUR DENGAN TINGKAH POLAH YANG TIDAK JUJUR, JIKA SUDAH TELANJUR AKAN MECELAKAKAN, DAN HAL ITU TIDAK BAIK. OLEH KARENA ITU, BERUSAHALAH AJARAN YANG SEJATI.

03
TUTUR BENER PUNIKU, SAYEKTINE APANTES TINIRU, NADYAN METU SAKING WONG SUDRA PAPEKI, LAMUN BECIK NGGONE MURUK, IKU PANTES SIRA ANGGO.

AJARAN YANG BENAR ITU PATUT KAU IKUTI, MESKIPUN BERASAL DARI ORANG YANG RENDAH DERAJATNYA, NAMUN JIKA BAIK DALAM MENGAJARKAN, MAKA IA PANTAS KAU TERIMA.

04
ANA POCAPANIPUN, ADIGUNA ADIGANG ADIGUNG, PAN ADIGANG KIDANG ADIGUNG PAN ESTHI, ADIGUNA ULA IKU, TELU PISAN MATI SAMPYOH.

ADA KIASA YANG BERBUNYI ADIGUNA, ADIGANG, ADIGUNG, ADIGANG KIASAN KIJANG, ADIGUNG KIASAN GAJAH, DAN ADIGUNA KIASAN ULAR. KETIGANYA MATI BERSAMAAN.

05
SI KIDANG AMBEGIPUN, ANGANDELAKEN KEBAT LUMPATIPUN, PAN SI GAJAH ANGANDELKEN GUNG AINGGIL, ULA NGANDELAKEN IKU, MANDINE KALAMUN NYAKOT.

TABIAT SI KIJANG ADALAH MENYOMBONGKAN KECEPATANNYA BERLARI, SI GAJAH MENYOMBONGKAN TUBUHNYA YANG TINGGI BESAR, SEDANGKAN SI ULAR MENYOMBONGKAN BISAYA YANG GANAS BILA MENGGIGIT.

06
IKU UPAMANIPUN, AJA NGANDELAKEN SIRA IKU, SUTENG NATA IYA SAPA KUMAWANI, IKU AMBEKE WONG DIGANG, ING WASANA DADI ASOR.

ITU SEMUA HANYA PERUMPAMAAN, JANGANLAH KAU MENYOMBONGKAN DIRI KARENA PUTRA RAJA SEHINGGA MERASA TIDAK MUNGKIN ADA YANG BERANI, ITU TABIAT YANG ADIGANNG, UJUNG-UJUNGNYA MERENDAHKANMU.

07
ADIGUNA PUNIKU, NGANDELAKEN KAPINTERANIPUN, SAMUBARANG KABISAN DIPUNDHEWEKI, SAPA BISA KAYA INGSUN, TOGGING PRANA NORA ENJOH.

WATAK ADIGUNA ADALAH MENYOMBONGAKAN KEPANDAIANNYA, SELURUH KEPANDAIAN ADALAH MILIKNYA. SIAPA YANG BISA SEPERTI AKU, PADAHAL AKHIRNYA TIDAK SANGGUP.

08
AMBEK ADIGUNG IKU, ANGUNGASAKEN ING KASURANIPUN, PARA TANTANG CANDHALA ANYENYAMPAHI, TINEMENAN NORA PECUS, SATEMAH DADI GEGUYON.

TABIAT ORANG ADIGUNG ADALAH MENYOMBONGKAN KEPERKASAAN DAN KEBERANIANNYA, SEMUANYA DITANTANG BERKELAHI, BENGIS, DAN SUKA MENCELA. TETAPI JIKA BENAR-BENAR DIHADAPI, IA TAK AKAN MELAWAN, BAHKAN JADI BAHAN TERTAWAAN.

09
ING WONG URIP PUNIKU, AJA NGANGGO AMBEK KANG TETELU, ANGANGGOWA REREH RIRIH NGATI-ATI, DEN KAWANGWANG BARANG LAKU, KANG WASKITHA SOLAHING WONG.

DALAM KEHIDUPAN, JANGAN KAU KEDEPANKAN TIGA TABIAT TERSEBUT, BERLAKULAH SABAR, CERMAT, DAN HATI-HATI. PERHATIKAN SEGALA TINGKAH LAKU, WASPADAI SEGALA PERILAKU ORANG LAIN.

10
DENE TETELU IKU, SI KIDANG SUKA ING PANITIPUN, PAN SI GAJAH ALENA PATINIREKI, SI ULA ING PATINIPUN, NGANDELAKEN UPASE MANDOS.

DARI KETIGANYA ITU, SI KIJANG MATI KARENA KEGEMBIRAANNYA, GAJAH MATI KARENA KETELEDORANNYA, SEDANGKAN ULAR MATI KARENA KEGANASAN BISANYA.

11
TETELU NORA PATUT, YEN TINIRU MAPAN DADI LUPUT, TITIKANE WONG ANOM KURANG WEWADI, BUNGAH AKEH WONG KANG NGGUNGGUNG, WEKASANE KAJALOMPRONG.

KETIGANYA TIDAK PATUT KAU TIRU, KALAU KAU TIRU AKIBATNYA AKAN BURUK. CIRI-CIRI PEMUDA ADALAH TIDAK DAPAT MENYIMPAN RAHASIA , SENANG BIA BANYAK YANG MENYANJUNG YANG AKHIRNYA MENJERUMUSKAN.

12
YEN WONG ANOM IKU, KAKEHAN PANGGUNGGUNG, DADI KUMPRUNG, PENGUNG BINGUNG WEKASANE PAN ANGOLING, YEN GINUNGGUNG MUNCU-MUNCU, KAYA WUDUN MEH MENCOTHOT.

JIKA PEMUDA TERLALU BANYAK SANJUNGAN, MAKA IA MENJADI TOLOL, TULI, DAN BINGUNG, AKHIRNYA MUDAH DIOMBANG-AMBINGKAN, JIKA SEDANG DIMUJI, MAKA MONYONG SEPERTI BISUL YANG HAMPIR MELETUS

13
DENE KANG PADHA NGGUNGGUNG, PAN SEPELE IKU PAMRIHIPUN, MUNG WAREGE WADHUK KALIMISING LATHI, LAN TELESE GONDHANGIPUN, RERUBA ALANING UWONG.

ADAPUN YANG SENANG MENYANJUNG SANGAT SEDERHANA KEINGINANNYA, YAITU KENYANG PERUT, BASAH LIDAH DAN TENGGOROKAN DENGAN MENJUAL KEBURUKAN ORANG LAIN.

14
AMRIH PAREKE IKU, YEN WUS KANGGEP NULI GAWE UMUK, PAN WONG AKEH SAYEKTINE PADHA WEDI, TAN WURUNG TANPA PISUNGSUNG, ADOL SANGGUP SAKEHING WONG.

SUPAYA DEKAT (DENGAN ATASAN). JIKA SUDAH TERPAKAI KEMUDIAN MEMBUAT ULAH DENGAN MEMBUAT ORAG MENJADI TAKUT SEHINGGA IA MENERIMA UPETI DARI HASIL MENJUAL KEMAMPUAN ORANG LAIN.

15
YEN WONG MANGKONO IKU, NORA PANTES CEDHAK LAN WONG AGUNG, NORA WURUNG ANUNTUN PANGGAWE JUTI, NANGING ANA PANTESIPUN, WONG MANGKONO DIDHEDHEPLOK.

ORANG SEPERTI ITU TIDAK PANTAS UNTUK BERDEKATA DENGAN PEMBESAR KARENA DAPAT MENDORONG UNTUK BERBUAT JAHAT. MESKIPUN BEGITU TETAP ADA KEPANTASANNYA, YAITU DITUMBUK.

16
AJA KAKEHAN SANGGUP, DURUNG WERUH TUTURE AGUPRUK, TUTUR NEMPIL PANGANGGEPE WRUH PRIBADI, PANGRASANE KEH KANG NGGUNGGUNG, KANG WUS WERUH AMALENGOS.

JANGAN TERLALU MERASA TAHU BANYAK. BELUM MELIHAT DENGAN MATA KEPALA SENDIRI TETAPI BANYAK BERBICARA, BAHKAN HANYA DENGAN MENDENGAR SEOLAH-OLAH MENGETAHUI SENDIRI. DIKIRANYA BANYAK YANG MENYANJUNG, PADAHAL YANG MENGETAHUINYA AKAN MEMALINGKAN MUKA.

17
AJA NGANGGO SIREKU, KALAKUWAN KANG MANGKONO IKU, NORA WURUNG CINIRENEN DEN TITENI, MRING PAWONG SANAK SADULUR, NORA NANA KANG PITADOS.

OLEH KARENA ITU, NAK. JANGAN KAU BERSIKAP SEPERTI ITU KARENA PASTI AKAN MENCADI CATATAN DALAM HATI SANAK SAUDARA. MEREKA TIDAK AKAN PERCAYA LAGI KEPADAMU.

sumber: https://imassulfiani.wordpress.com/2015/12/02/serat-wulangreh-gambuh/


Jumat, 27 Maret 2020

Unggah-ungguh Basa Jawa

Jumat, Maret 27, 2020 0 Comments
Assalamu'alaikum... Mugi-mugi tansah pinaringan kasarasan lan Indonesia enggal-enggal saged bebas saking pageblug COVID-19 utawi virus CORONA. Amin....


Sampun kirang langkung 2 minggu para kadang guru lan siswa nglampahi pasinaon wonten dalem. Mugi-mugi boten bosen lan tetep saged maringi kawruh dumateng para siswa. 

Wonten artikel menika bu Linna badhe ngandharakan babagan unggah-ungguh basa. Unggah-ungguh basa menika salah satunggaling sarana wajib tumprap sesrawungan dateng tiyang sanes. Miturut Hardyanto lan Utami (2001:47) unggah-ungguh basa kaperang dados 4 (sekawan) inggih menika ngoko lugu, ngoko alus, krama lugu, lan krama alus. 

Lajeng, pripun bentenipun ngoko lugu, ngoko alus, krama lugu, lan krama alus?

Wonten mriki bu Linna badhe mbahas setunggal mbaka setunggal bentene ngoko lugu, ngoko alus, krama lugu, lan krama alus.

Ngoko Lugu

Ngoko lugu inggih menika unggah-ungguh basa Jawa kang nginakake tembung ngoko sedaya tanpa kacampuran krama. Ngoko lugu diagem ngendikan dumateng tiyang saumuran utawi rencang kang sampung rumaket.


Tuladha Ngoko lugu:



Ngoko Alus


Ngoko alus inggih menika unggah-ungguh basa kang ngangem tembung ngoko ananging dipuncampur kaliyan krama inggil. Dipunagem ngendikan kaliyan saumuran ananging ngendikan bab tiyang sepuh.


Tuladha Ngoko Alus



Krama Lugu


Krama lugu inggih menika unggah-ungguh basa kang tembungipun migunakaken tembung krama  tanpa dipunselipi tembung ngoko, ater-ater lan panambang tetep ngoko. Dipunagem ngendikan kaliyan tiyang ingkang dereng akrab, utawi nembe tepang


Tuladha Krama Lugu

Kowe – sampeyan – panjenengan
(Wonten ing krama lugu, tembung kang dipunagem inggih menika sampeyan)


Krama Alus

Krama alus inggih menika unggah-ungguh basa kang migunakake tembung krama inggil sedanten, ater-ater (awalan) lan panambangipun (akhiran) ugi dipunkramakaken. Dipunagem ngendikan kaliyan tiyang sepuh.


Tuladha Krama Alus

Kowe – sampeyan – panjenengan
(Wonten ing krama lugu, tembung kang dipunagem inggih menika panjenengan)


Menika andharan bab unggah-ungguh basa, mugi-mugi saged migunani tumprap pasinaon basa Jawi. 


GLADHEN

Para siswa klik tautan ing ngisor iki kanggo gladhen ya.

GLADHEN PACELATHON/UNGGAH-UNGGUH BASA





Senin, 20 Januari 2020

Kampung Sawah Segaran Menjadi Salah Satu Tujuan Kuliner di Kudus

Senin, Januari 20, 2020 0 Comments
Assalamu'alaikum.....

Kali ini mau sharing rumah makan recomended di Kudus lagi. Rumah makan dengan ciri khas tersendiri. Ciri khas dari rumah makan ini adalah menunya. Ada menu yang jarang didapatkan di tempat makan lainnya yaitu keong. 


Dimana Tempatnya?

Tempat makan yang kumaksud berada di Undaan Kabupaten Kudus. Rumah makannya bernama "Kampung Sawah". Alamat dari "Kampung Sawah" di jalan Kudus-Purwodadi Gg. 31 No. KM 7, Area sawah/kebun, Undaan Lor, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.



Apa Menunya?

Selain menu khasnya yaitu keong, "Kampung Sawah" juga memiliki aneka menu pilihan yang enak-enak. Menu-menu tersebut terdiri dari menu makanan, camilan, dan minuman. Menu makanan yang ditawarkan antara lain berbagai olahan seafood seperti cumi, udang, dan kerang. Selain seafood juga tersedia aneka olahan ayam (bakar dan goreng), dan berbagai olahan ikan (gurami, nila, belut, dll). Aneka lauk tersebut juga dilengkapi dengan berbagai olehan sayuran dan gorengan. 




Aneka menu minuman yang ditawarkan "Kampung Sawah" juga beraneka ragam seperti es degan, es teh, es sirup, es jeruk, es teler, berbagai olahan jus, dan masih banyak lagi.


Menu Andalan

Di Kampung Sawah, semua menu menurut lidahku dan keluarga kecilku TOP. Semua menu makanannya cocok di lidah. Namun, yang paling sering kita pesan adalah gurami bakar saus madu dan kecap, keong daun singkil, dan keong saus tiram. 




Bagaimana Suasana Tempatnya?

Berbicara tentang suasana tempatnya, menurutku TOP. Suasananya di tengah sawah dan memiliki desain interior yang klasik. Rumah Makan "Kampung Sawah" ini memiliki tempat dengan bambu-bambu. Selain itu, fasilitasnya terbilang lengkap. Fasilitas seperti mushola, ruang pertemuan, toilet, dll terdapat di sana. Pokoknya rekomen sekali lah. 





Penasaran? Pastinya ngiler kan? Yuuuuk Cuz kesana! Selamat menikmatiiii..........................






Kamis, 26 Desember 2019

Liburan Ke Museum Keraton Solo

Kamis, Desember 26, 2019 0 Comments
Assalamu'alaikum.. Selamat liburan sekolah dan libur akhir tahun. Pada liburan kali ini, aku bersama keluarga kecilku menghabiskan waktu di kota Solo. Dan, salah satu tempat yang wajib dikunjungi ketika berada di Solo adalah Kompleks Keraton Solo. 



Namun, kita sekeluarga tidak masuk ke Keraton Solo. Kita hanya di Museum Keraton Solo. Ada apa saja ea di Musem Keraton Solo? Tentunya banyak sekali peninggalan sejarah yang ada di Museum ini. 


Masuk ke Museum ini, kita harus membayar tiket seharga Rp 10.000,- untuk anak usia 5 tahun ke atas. Kali ini, kita sekeluarga hanya beli 3 tiket, karena si Kecil Refa masih berusia 3 tahun. Yuk cuzz menikmati museum. Pertama kali masuk area museum kita akan melewati koridor yang panjang.


Museum ini memiliki beberapa ruangan. Di dalam ruangan-ruangan tersebut terdapat peninggalan sejarah seperti keris, kereta, foto-foto sejarah kerajaan Surakarta, keramik-keramik, dan beberapa batu-batu kuno. 






Museum Keraton Surakarta ini buka pukul 09.00 - 14.00 WIB. Selain beberapa benda bersejarah, di tengah-tengah Museum terdapat sebuah tempat dimana banyak orang yang memanjatkan doa dan meminum air yang disediakan di sana. 


 Kita juga bisa menemukan sil-silah dari Dinasti Mataram. Sil-silah ini diletakkan di luar ruangan. Di teras Museum Keraton Solo ini juga bisa kita manfaatkan untuk befoto karena suasana yang klasik dengan hiasan lampu-lampu kuno.


Perjalanan ini membuat putra sulungku yaitu Kaka sangat antusias. Banyak sekali pertanyaan-pertanyaan yang terlontar darinya hingga aku dan papanya kebingungan menjawab karena kami memang tidak memahami sejarah Keraton Solo. Salah satu yang membuatnya sangat senang yaitu ketika melihat kereta yang ada di Museum. Kegirangannya bisa dilihat difoto di bawah ini.


Oiya, jika kita menginginkan sejarah lengkap dari peninggalan-peninggalan yang ada di Museum Keraton Solo ini, kita bisa memanfaatkan jasa tour guide. Tapi sayang kemarin kami tidak memanfaatkannya. Jadi, kami tidak tau tarif harganya.


Makin penasaran dengan perjalanan di Museum Keraton Solo ini? Yuk buruan cuz berwisata sekaligus belajar pumpung masih LIBURAAAAAN. Selamat BERLIBUUUUUR.....











Kamis, 05 Desember 2019

Menikmati Sore Hari di Alun-alun Pati

Kamis, Desember 05, 2019 0 Comments
Setelah mengalami renovasi kurang lebih 7 bulan, akhirnya pada tanggal 30 November 2019 alun-alun Kota kelahiran tercinta yaitu Pati diresmikan. Alun-alun kota Pati ini disulap oleh Bapak Haryanto selaku Bupati Pati menjadi ruang terbuka hijau yang cantik dan bersih.


Apa yang berbeda di Alun-alun Pati

1. Steril dari Pedagang Kaki Lima

Alun-alun Pati dulu kita kenal sebagai pusat kuliner. Banyak sekali pedagang kaki lima menjajakan aneka makanan ringan hingga berat menjelang sore hingga malam. Namun, semenjak direvitalisasi, pedagang kaki lima sudah steril dari alun-alun Pati. Mereka direlokasi ke tempat baru. Jadi, sekarang kita tak akan menjumpai pedagang kaki lima di alun-alun Pati.


2. Banyak Tempat Selfie


Alun-alun Pati yang sekarang jauh lebih indah dan tertata. Banyak tempat yang bisa digunakan oleh pengunjung untuk berfoto-foto. Dan, salah satu yang membuat saya pribadi tertarik adalah monumen yang disitu ada patung "Rambut Pinutung" dan "Kuluk Kanigara" dua gaman dari Adipati Jaya Kusuma yang menjadi simbol Kabupaten Pati. Dan di bawahnya terdapat peta alun-alun Pati.


Selain itu, terdapat beberapa lampu-lampu dan bangunan-bangunan yang menambah indah suasana alun-alun Pati di sore hari. 




3. Bunga-bunga dan tanaman hijau

Alun-alun Pati memang digadang menjadi ruang terbuka hijau untuk warga Pati. Jadi, untuk mempercantik dan menambah daya tarik, alun-alun Pati ditanami aneka bunga berwarna-warni.




Itulah beberapa perbedaan alun-alun Pati yang dulu dan sekarang. Kita sebagai masyarakat, khususnya masyarakat Kabupaten Pati harus ikut menjaga ruang terbuka hijau yang menjadi icon kota Pati ini. Jangan sampai tangan-tangan jahil kita merugikan diri sendiri. Jangan sampai keindahan alun-alun Pati rusak hanya karena tangan jahil dan kebiasaan yang jorok. Yuk, bersama menjaga. Dan jangan lupa mampir ke Alun-alun Pati untuk foto-foto ea. Saran saya, datang pas malam hari, karena suasana tambah indah ketika lampu-lampu taman hidup.